Mohon tunggu...
Iya Oya
Iya Oya Mohon Tunggu... Laki-laki

90's

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Aduh, Sudahlah Om Filsuf

21 Januari 2018   21:38 Diperbarui: 21 Januari 2018   22:24 0 2 0 Mohon Tunggu...
Aduh, Sudahlah Om Filsuf
Sumber Gambar: Dokumen Pribadi

Kalau keadaan psikis masyarakat sudah berada dalam suatu keadaan tertentu yang tak kita inginkan, apa sih sebenarnya yang menyebabkan hal demikian terjadi?

Tak pernah habis kegelisahan melihat realitas yang memang tak pernah beres ini. Kriminalitas, kebodohan, ketidakmautahuan, dan berbagai sikap lain, makin hari makin buat pusing kepala. Berapa persen dari keseluruhan masyarakat ini yang hidup tanpa lagi berprinsip atau tanpa mau tahu soal aturan-aturan? Apa iya kita tak mau tahu tentang konsekuensi dan tanggungjawab dari segala yang kita lakukan? Atau, seberapa banyak manusia-manusia saat ini yang memandang hidup sebagai sesuatu yang absurd, tidak jelas arahnya, sehingga bebas berbuat sesuka hatinya?

Begitu juga para filsuf di sana itu, sibuk menciptakan teori, ideologi atau pemikiran tentang hukum dan norma-norma. Tapi, yang namanya pemikir, pasti hanya berpusat pada persoalan non-teistik. Ya jelas, karena mereka bukan nabi. Kalaupun pemikiran mereka berlandaskan atas agama, namanya juga tetap ideologi. Dan jangan ditambah-tambahi menjadi label "ideologi agama".

Tapi kemudian aku berpikir, kita memang kurang mengorientasikan diri kepadaNya. Atau, kita barangkali sering lupa (atau tak mau?) untuk mengikutsertakan Tuhan dalam segala aspek-aspek kehidupan. Tuhan ada, tapi tidak dalam ingatan. Atau, jangan-jangan mau berusaha mandiri hidup tanpa pertolonganNya?

Memangnya ada apa sih dengan ketentuan-ketentuan Tuhan? Tidak kompatibel dengan keadaan zaman saat ini? Aku jadi heran, Tuhan macam apa sih yang ada di kepala banyak orang? Kok perintah dan ketentuan-ketentuanNya tadi dianggap tidak dinamis dan dikira hanya diberlakukan untuk umat-umat terdahulu?

Aneh saja kalau pranata sosial yang kita buat kemudian menjadi lebih superior daripada pranata-pranata ketuhanan. Boleh saja. Tapi ada nilai-nilai yang lebih utama daripada apa yang bersumber dari manusia. Apa kemudian kita menganggap Tuhan sama sekali tak paham dengan apa yang dihadapi manusia-manusia modern zaman saiki?

Di sana orang-orang jelas lebih mematuhi norma-norma buatan manusia daripada buatan Tuhan. Tapi, di sini, apa kita sudah mematuhi keduanya? Atau jangan-jangan kita tak mematuhi keduanya sama sekali? Kan, masalahnya menjadi double. Terlalu jauh kalau membahas dalam konteks yang lain, sedangkan titik masalahnya tak lain adalah ketidakmautahuan. Aneh kan kalau kita tak mau lagi peduli dengan soal beginian. Aturan dilanggar, dan ketika akan dihukum, seribu lebih alasan keluar dari mulut. Belum lagi kalau kita lihat belakangan hari, dimana kok kayaknya hukum dijadikan alat untuk menghabisi pihak-pihak yang dianggap mengganggu. Yang paling klise ya itu: soal pencemaran nama baik. Soal malu, kayaknya tak jadi soal. Zaman sekarang menjadi seorang pemalu tak lagi pantas, mungkin.

Masalahnya, kita ini mau jadi masyarakat yang baik dan bener nggak sih? Kita ini mau belajar nggak sih? Kalau memang tak mau diajari, ya tak apa-apa. Asalkan ada kemauan untuk belajar walaupun secara otodidak.

Bayangkan saja, kalau dari satu orang yang tak mau tahu tadi ternyata dampaknya bisa memperparah keadaan. Jangan dianggap remeh, karena manusia memang saling mempengaruhi satu sama lain.

Akhirnya, satu permasalahan yang bersifat pribadi tadi bisa menjalar kemana-mana. Apa akan dibiarkan seperti itu masyarakat dengan keabsurdan-nya? Apa perlu dibiarkan begitu saja sampai kemudian merasa bosan sendiri, sadar, lalu kemudian mencari-cari kembali prinsip-prinsip hidup yang sudah sedemikian diabaikan, dicuekin karena tidak mau tahu tadi?

Tapi aku yakin, kita tak akan lagi mau membicarakan soal-soal beginian seandainya kita memang mau untuk selalu memahami hidup dan patuh pada ketentuan-ketentuan yang menjadi prinsip hidup kita. Bahas soal beginian capek. Dan yang pasti, si filsuf-filsuf di sana tak akan menguras otaknya untuk capek-capek berpikir demi masyarakat atau bangsa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x