Mohon tunggu...
Santi Titik Lestari
Santi Titik Lestari Mohon Tunggu... Mari menulis!!

Menulis untuk mengawetkan ide dan berbagi ....

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Pilihan

Menciptakan Budaya "Tidak Menyalahkan"

23 November 2019   12:56 Diperbarui: 23 November 2019   12:56 51 3 0 Mohon Tunggu...

Ketika hidup berdampingan dengan orang lain, pasti kita akan membina relasi, meski kualitas relasi tidak selalu sama. Ada orang-orang yang mudah membangun relasi dengan banyak , dan mng. Namun, ada pula yang sangat Namun, pulit untuk bisa memulai suatu relasi ketika bercakapmasalah dalam berelasibertemu dengan seseorang.

Kali ini, penulis ingin berbagi mengenai salah satu aspek dalam relasi. Baik di tempat kerja, keluarga, lingkungan masyarakat, media sosial, maupun komunitas-komunitas lain yang kita ikuti, kita perlu memiliki keterampilan dalam berelasi. Salah satunya adalah keterampilan menciptakan budaya "tidak menyalahkan". Tujuannya untuk menjaga relasi tetap sehat ketika ada konflik, kegagalan, bahkan perselisihan.

Diakui atau tidak, pasti kita pernah mengalami masalah dalam berelasi, dan masalah ini bisa disebabkan oleh banyak faktor. Namun, penulis tidak akan membahas faktor-faktor penyebab masalah dalam berelasi, melainkan akan berbagi hal-hal praktis yang bisa dilakukan untuk menjaga relasi tetap sehat di tengah-tengah kondisi yang tidak menyenangkan atau sedang ada masalah.

1. Berani Bertanggung Jawab terhadap Orang Lain

Setiap orang bertanggung jawab akan kehidupan dirinya sendiri dan orang lain. Bukan berarti kita bertanggung jawab sepenuhnya atas diri orang lain, melainkan kita punya andil pada bagian-bagian tertentu yang memang kita ditempatkan di sana, berdasar relasi yang membentuknya. Misalnya dalam dunia kerja. Ketika melihat ada kesalahan atau kegagalan yang diperbuat oleh rekan kerja kita, kita jangan langsung menghakiminya atau mendiskreditkannya karena kegagalan tersebut.

Namun, kita memiliki tanggung jawab untuk memotivasi rekan kerja kita supaya tidak terlarut dalam kesedihan atau kekecewaan. Sekalipun memang ada kesalahan yang diperbuat, jangan langsung menyerang pribadinya. Namun, kita bisa melihat (mengecek) tentang cara kerjanya, sistem yang dipakai, bahkan bisa ke data atau sumber bahannya, dan hal-hal lain yang menjadi unsur dari proses pengerjaan atau pekerjaan itu sendiri.

Jika kita (dan bisa bersama rekan kerja yang lain) sudah menemukan sumber masalahnya, segera dibenahi dan terus didukung untuk bisa kembali bekerja dengan baik.

2. Menciptakan Budaya "Tidak Menyalahkan"

Ketika dengan gampang seseorang menunjuk si A, si B, si C atas suatu kegagalan atau kesalahan yang sedang terjadi, berarti orang tersebut termasuk orang yang bergaya hidup suka menyalahkan. Biasanya, hal ini dilakukan supaya dirinya tidak disalahkan terlebih dahulu. Kebiasaan menunjuk orang lain ketika ada kesalahan yang terjadi memumpuk budaya yang tidak sehat dalam bekerja.

Ketika ada rekan kerja yang melakukan kesalahan, kita wajib untuk merespons kesalahannya dengan cara yang bijaksana. Kita bisa bersimpati dan mendekati dia untuk memberi motivasi dan semangat. Keadaan seperti ini bisa menjadi kesempatan bagi kita untuk belajar menciptakan budaya "tidak menyalahkan" dan mengisi kesempatan ini dengan menanamkan nilai-nilai kerja yang baik, dengan membangun kepercayaan dirinya untuk mau bangkit dan mencoba lagi.

3. Miliki Tolerasi yang Benar

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x