Mohon tunggu...
Reno Dwiheryana
Reno Dwiheryana Mohon Tunggu... Blogger

blogger harus punya dedikasi dan harga diri. bersyukur seminim apapun keadaan. umur kian bertambah, jatah hidup di dunia semakin berkurang. mati-matian manusia demi dunia, akan tetapi dunia tidak manusia bawa mati. sebanyak apapun harta manusia tidak akan mencukupi hidup yang singkat ini.

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Di Ambang Kebangkrutan, Bagaimana Masa Depan Garuda Indonesia?

5 Juni 2021   07:11 Diperbarui: 5 Juni 2021   07:20 290 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Di Ambang Kebangkrutan, Bagaimana Masa Depan Garuda Indonesia?
ilustrasi Garuda Indonesia (Kompas)

Sebagaimana dikabarkan PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk (GIAA) di ambang kebangkrutan. Garuda kini dihadapi persoalan utang dan kerugian yang melilitnya. Saat ini utang Garuda Indonesia tercatat mencapai USD4,5 miliar atau mendekati Rp70 triliun.

Menurut Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir, ada beberapa alasan yang mendasarinya. Selain memang terpengaruh pandemi Covid-19, Garuda Indonesia juga menghadapi persoalan lainnya seperti penyewaan pesawat atau lessor.

Kementerian BUMN berupaya menyelamatkan perusahaan penerbangan milik negara berkoordinasi dengan manajemen Garuda Indonesia, Kementerian Keuangan, dan pemegang saham minoritas untuk melakukan restrukturisasi.

Namun jika upaya restrukturisasi gagal atau tidak mencapai kesepakatan dengan para kreditur maka Garuda Indonesia terancam mengalami kebangkrutan.

Sebelumnya melalui surat yang diunggah pada akun Facebooknya, Komisaris Garuda Indonesia Peter F Gontha membeberkan 7 penyebab mengapa Garuda Indonesia dalam kondisi kritis.

Pengamat penerbangan Suharto Abdul Majid mengatakan kondisi keuangan Garuda Indonesia sudah sejak lama terus merugi. Sebabnya karena habitatnya yang sudah kotor karena terlalu banyak campur tangan berbagai kepentingan. Dengan kondisi yang tidak berubah ini akan sulit bagi siapapun untuk menyehatkan Garuda Indonesia. Karena itu dengan tegas dia memberikan saran agar Garuda Indonesia dibangkrutkan dan kemudian membangun perusahaan baru. Tentunya dengan ekosistem dan paradigma baru.

"Sebaiknya dilakukan langkah ekstrim, Garuda dibangkrutkan saja karena kerugian itu sudah sering berulang. Kita jangan takut namanya yang besar ataupun BUMN. Tapi merugi terus ya bubarkan saja lalu bikin perusahaan baru dengan ekosistem dan paradigma baru. Saya siap ikut bantu benahi Garuda versi baru," ujar Abdul Majid saat dihubungi Okezone di Jakarta (3/6/2021). - Sindonews

Menanggapi kondisi genting yang dialami Garuda Indonesia, entah mengapa Penulis menilai keadaannya sekarang ini sangat menarik.

Drama penyelamatan Garuda Indonesia patut disimak karena langkah yang dilakukan oleh pemerintah kelak akan membuktikan apakah benar perusahaan BUMN kerap dibiarkan merugi?

Kenapa hal tersebut bisa mengemuka? Karena tak sedikit yang melihat bahwa BUMN ditopang oleh negara, yang pada akhirnya ketika BUMN menghadapi masalah keuangan maka otomatis negara ikut turun tangan guna menyelamatkannya.

Situasi di atas seolah-olah dibiarkan terjadi, alhasil BUMN seperti dikelola asal-asalan tanpa target yang musti dicapai. Tak selayaknya perusahaan swasta dimana dikelola secara profesional karena itu merupakan hidup dan matinya mereka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN