Mohon tunggu...
Reno Dwiheryana
Reno Dwiheryana Mohon Tunggu... Blogger

blogger harus punya dedikasi dan harga diri. bersyukur seminim apapun keadaan. umur kian bertambah, jatah hidup di dunia semakin berkurang. mati-matian manusia demi dunia, akan tetapi dunia tidak manusia bawa mati. sebanyak apapun harta manusia tidak akan mencukupi hidup yang singkat ini.

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Banjir Pertemukan Anies Baswedan dan Tri Rismaharini

17 Januari 2020   08:32 Diperbarui: 17 Januari 2020   09:08 778 5 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Banjir Pertemukan Anies Baswedan dan Tri Rismaharini
Tri Rismaharini dan Anies Baswedan (tribunnews)

Pemilihan Gubernur DKI Jakarta memang masih beberapa tahun kedepan lagi, namun siapa sangka pasca musibah banjir besar yang melanda beberapa wilayah di Indonesia mampu mempertemukan sosok Anies Baswedan dan Walikota Surabaya Tri Rismaharini, setidaknya di lini masa.

Ya baik Ibukota Jakarta maupun Surabaya sama-sama terendam di bulan Januari ini. Para netizen +62 ramai-ramai mengaitkan musibah banjir yang terjadi di Surabaya dengan melontarkan "satire" bahwa musibah itu terjadi karena salah Anies Baswedan. 

Entah apakah hanya berkelakar ataukah memang karena panutannya kerap terus diserang dan dipojokkan prihal banjir besar Jakarta yang terjadi di awal tahun, netizen sontak menyoroti kualitas kepemimpinan Risma prihal kemampuannya dalam menangani musibah banjir. 

Secara garis besar mereka seolah menyindir bahwa seorang Tri Rismaharini pun tidak mampu mencegah Surabaya terendam.

Dibalik peristiwa tersebut, sebagaimana kita ketahui di beberapa wilayah Indonesia beberapa lama ini sedang tertimpa musibah tak hanya banjir dan tiap wilayah memiliki sosok pemimpin yang bertugas sebagai penanggungjawab. Yang perlu disimak dan menjadi pertanyaan ialah mengapa yang disoroti hanya sosok Tri Rismaharini?

Tumbukan antara Anies Baswedan dan Tri Rismaharini memang bukan kali ini terjadi. Tentu pembaca masih ingat di penghujung tahun 2019 lalu dimana Ketua Fraksi Nasdem DPRD DKI Bestari Barus yang membandingkan pengelolaan sampah Pemerintah Provinsi DKI Jakarta dengan Pemerintah Kota Surabaya. 

Kala itu Bestari mengemukakan bahwa pengelolaan sampah di Jakarta masih konvensional yaitu ditumpuk di Bantargebang. Jika tidak ada perbaikan, pada 2021, Bantargebang akan overload. Tidak mampu menampung sampah.

Bestari kemudian mengatakan bahwa Jakarta butuh teknologi pengelolaan sampah yakni seperti Surabaya dimana jumlah anggarannya jauh lebih kecil. Ia pun secara terang-terangan meminang Walikota Surabaya Tri Rismaharini agar ke Jakarta guna turutserta menyelesaikan persoalan sampah itu.

Hal tersebut pun direspon baik oleh mantan (mengundurkan diri) Ketua Tim Gubernur untuk Percepatan Pembangunan (TGUPP) DKI Jakarta Bidang Pengelolaan Pesisir Marco Kusumawijaya. 

Akan tetapi respon baik yang ia tweet itu turut menyertakan sindiran kepada Risma prihal kasus yang dihadapi oleh anaknya Fuad Bernardi dalam amblasnya Jalan Raya Gubeng.

Terkait hal tersebut, menurut pandangan Penulis setidaknya ada dua faktor yang menginisiasinya yaitu sosok Tri Rismaharini dan betapa "seksinya" Jakarta.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x