Mohon tunggu...
Widodo Judarwanto
Widodo Judarwanto Mohon Tunggu... Dokter - Penulis Kesehatan

Dr Widodo Judarwanto, pediatrician. VIRTUAL MEDICINE CALL TODAY: 021.29614252 - 021.5703646 ** www.drwido.com ** www.kesulitanmakan.com ** www.alergiku.com ** www.pickyeatersclinic.com ** www.klinikbayi.com ** www.dokteranakindonesia.com **

Selanjutnya

Tutup

Healthy Pilihan

Dementia Senilis Dalam Perpektif Neurosains dan Islam

20 Maret 2022   09:46 Diperbarui: 20 Maret 2022   12:03 864
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Penyakit dementia atau penurunan daya ingat atau pikun  melibatkan sistem saraf secara drastis mengubah kehidupan korban dan umumnya meningkatkan ketergantungan pada orang lain. Pemahaman demensia baik dari perspektif ilmu saraf dan Islam, dengan penekanan khusus pada integrasi ide antara dua disiplin ilmu yang berbeda diharapkan akan memungkinkan penerapan strategi yang efektif untuk mengatasi masalah yang melibatkan penyakit ini di berbagai budaya, terutama di antara komunitas Muslim di Indonesia. Selain itu, ide-ide inkongruensi tertentu pada isu-isu serupa dapat dipahami lebih baik. Perspektif pertama dibentuk menurut ilmu pengetahuan modern konvensional, sedangkan yang kedua pada analisis teks Al-Qur'an dan tulisan-tulisan ulama Islam

Dementia atau demensia adalah penyakit yang mengakibatkan penurunan daya ingat dan cara berpikir. Kondisi ini berdampak pada gaya hidup, kemampuan bersosialisasi, hingga aktivitas sehari-hari penderitanya. Jenis demensia yang paling sering terjadi adalah penyakit Alzheimer dan demensia vaskular. Alzheimer adalah demensia yang berhubungan dengan perubahan genetik dan perubahan protein di otak. Sedangkan, demensia vaskular adalah jenis demensia akibat gangguan di pembuluh darah otak. Perlu diingat, demensia berbeda dengan pikun. Pikun adalah perubahan kemampuan berpikir dan mengingat yang biasa dialami seiring pertambahan usia. Perubahan tersebut dapat memengaruhi daya ingat, namun tidak signifikan dan tidak menyebabkan seseorang bergantung pada orang lain.

Pentingnya sistem saraf diterima dalam teologi Islam. Apalagi menurut Al-Qur'an, sunnah dan karya cendekiawan Muslim, fungsi sistem saraf disebutkan. Dotage, juga dikenal sebagai demensia, didefinisikan sebagai penurunan signifikan dalam beberapa domain kognitif, dibandingkan dengan level sebelumnya kualifikasi, sehingga sulit untuk bertindak secara independen sendiri. Dalam penelitian ini, ayat-ayat yang terkait dengan demensia di Al-Qur'an, yang merupakan elemen utama dari teologi Islam, diperiksa dan didiskusikan dengan cermat dalam konteks kekinian informasi neurologis. Masyarakat Islam harus diberitahu tentang demensia. Bekerja sama dengan ahli saraf dan pendidik agama tentang demensia akan sangat berkontribusi di lapangan

Ilmu saraf kognitif adalah disiplin yang mempelajari proses biologis yang mendasari kognisi dalam umum, terutama koneksi saraf di otak yang terlibat dalam proses mental. Perilaku ilmu saraf bertepatan dengan disiplin ilmu, seperti psikologi kognitif dan psikologi fisiologis. Ilmu saraf kognitif yang sedang berkembang sebagai struktur multidisiplin, dibahas sebagai bagian dari ilmu pengetahuan, agama dan filsafat. Pentingnya sistem saraf diterima dalam teologi Islam.

Terutama di Al-Qur'an, sunnah dan karya ulama, berbagai aktivitas yang berkaitan dengan fungsi sistem saraf disebutkan. Namun, pendidikan nonformal praktik sistem dan penggunaan bahasa terminologi yang berbeda menyebabkan perbedaan antara ilmu saraf tradisional dan perspektif ilmiah yang dimanifestasikan dalam teologi Islam, dan itu memperumit pertukaran informasi antara dua bidang ini

Menurut The Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders-5 (DSM-5), demensia adalah didefinisikan sebagai penurunan yang signifikan dibandingkan dengan tingkat kompetensi sebelumnya dalam beberapa kognitif area, yang tidak dapat dijelaskan oleh gangguan kejiwaan lain dan tidak terjadi selama delirium, sehingga sulit untuk bertindak secara mandiri.

Meskipun demensia adalah penyakit yang umum pada usia yang lebih tua, frekuensi kejadiannya meningkat dua kali lipat setiap lima tahun setelah usia 65. Sedangkan peluang terlihat antara usia 65-69 adalah 2-3%, angka ini naik hingga 30% di atas usia 80. Jumlah pasien, yaitu kira-kira 50 juta di seluruh dunia, diperkirakan meningkat menjadi 152 juta pada tahun 2050. Para doktermuslim berpikir bahwa mencoba memahami konsep demensia dalam terang ilmu saraf melalui ayat-ayat Al-Qur'an dapat membantu penerapan pendekatan demensia yang efektif pada Muslim komunitas budaya yang berbeda di seluruh dunia. Oleh karena itu, dalam artikel ini bertujuan untuk mengkaji konsep demensia dalam Al-Qur'an dari perspektif ilmu saraf dan untuk mengungkapkan kesamaan antara sains modern dan ekspresi Al-Qur'an

Lanjut Usia dan Demensia Dalam Perspektif Sains Neurologi

Demensia adalah istilah luas yang menggambarkan hilangnya kemampuan berpikir, memori, perhatian, penalaran logis, dan kemampuan mental lainnya. Perubahan ini cukup parah untuk mengganggu fungsi sosial atau pekerjaan. Banyak hal yang dapat menyebabkan demensia. Itu terjadi ketika bagian otak Anda yang digunakan untuk belajar, memori, pengambilan keputusan, dan bahasa rusak atau sakit. Anda mungkin juga mendengarnya disebut gangguan neurokognitif utama. Demensia bukanlah penyakit. Sebaliknya, itu adalah sekelompok gejala yang disebabkan oleh kondisi lain. Sekitar 5% -8% orang dewasa di atas usia 65 memiliki beberapa bentuk demensia. Persentase ini berlipat ganda setiap 5 tahun setelah 65 tahun. Sebanyak separuh orang berusia 80-an menderita demensia. Penyakit Alzheimer adalah penyebab paling umum dari demensia. Antara 60% -80% orang dengan demensia menderita Alzheimer. Namun ada sebanyak 50 penyebab demensia lainnya. Gejala demensia dapat membaik dengan pengobatan. Tetapi banyak penyakit yang menyebabkan demensia tidak dapat disembuhkan. Bentuk-bentuk demensia ini sebagian dapat dikelola, tetapi tidak dapat dibalikkan seperti penyakit alzheimer, Demensia vaskular, Demensia akibat penyakit Parkinson dan gangguan serupa, Demensia dengan badan Lewy, Demensia frontotemporal (penyakit Pick), penyakit Creutzfeldt-Jakob

Demensia dapat dibagi menjadi dua kelompok berdasarkan bagian otak mana yang terpengaruh. Demensia kortikal terjadi karena masalah di korteks serebral, lapisan luar otak. Mereka memainkan peran penting dalam memori dan bahasa. Orang dengan jenis demensia ini biasanya mengalami kehilangan ingatan yang parah dan tidak dapat mengingat kata-kata atau memahami bahasa. Penyakit Alzheimer dan Creutzfeldt-Jakob adalah dua bentuk demensia kortikal. Demensia subkortikal terjadi karena masalah pada bagian otak di bawah korteks. Orang dengan demensia subkortikal cenderung menunjukkan perubahan dalam kecepatan berpikir dan kemampuan mereka untuk memulai aktivitas. Biasanya, penderita demensia subkortikal tidak mengalami kelupaan dan masalah bahasa. Penyakit Parkinson, penyakit Huntington, dan HIV dapat menyebabkan jenis demensia ini. Beberapa jenis demensia mempengaruhi kedua bagian otak. Misalnya, demensia Lewy Body bersifat kortikal dan subkortikal.

Association (NIA-AA) telah meninjau kriteria diagnostik untuk penyakit Alzheimer (AH) dan penyakit diklasifikasikan menjadi tiga tahap. Tahap pertama di mana perubahan patofisiologis dimulai bertahun-tahun sebelum manifestasi klinis pada 'AH Praklinis', tidak ada bukti gejala klinis dan perilaku selain gejala episodik ringan perubahan memori, dan tes neuropsikologi standar berada dalam kisaran normal. Akumulasi amiloid spesifik untuk AH menurunkan ketebalan korteks otak, dan atrofi hipokampus dimulai dengan disfungsi saraf.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Healthy Selengkapnya
Lihat Healthy Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun