Mohon tunggu...
Saifule Anware
Saifule Anware Mohon Tunggu...

Warga Gubug, Grobogan, Jateng. Rakyat biasa yang gundah gulana.

Selanjutnya

Tutup

Kotaksuara Pilihan

Kekecewaan Terhadap Pak Jokowi

1 April 2019   13:18 Diperbarui: 1 April 2019   14:10 1410 3 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kekecewaan Terhadap Pak Jokowi
Sumber gambar: https://m.jitunews.com/ 

Sebagai warga yang membayar pajak dan memilih Pak Jokowi sebagai presiden pada 2014 lalu, tentu sangat wajar ada kekecewaan terhadap masa pemerintahannya. Sederet keberhasilan membangun infrastruktur tentu saja patut dibanggakan. Tetapi "dosa" beliau terhadap janji-janjinya pada kampanye 2014 sungguh tidak bisa dimaafkan.

Saya pribadi, kekecewaan yang paling parah adalah program revolusi mental. Pada kampanye 2014, Pak Jokowi selalu menggembar-gemborkan revolusi mental. Hasilnya hari ini apa? Suasana hari ini tidak ada bedanya dengan era Pak SBY. Bahkan, ada beberapa aspek yang bisa dinilai justru mengalami penurunan. Yang paling kentara adalah adanya dua kubu yang tak kunjung berdamai. Padahal, pemerintah harusnya bisa merangkul semua golongan.

Kekecewaaan yang kedua adalah "ketidakmerdekaan" Pak Jokowi. Dalam beberapa kebijakan yang seharusnya presiden tampil sebagai orang nomor satu, nyatanya justru dikoreksi oleh menteri. Kita tentu masih ingat dengan rencana pembebasan Simbah Abu Bakar Ba'asyir.

Hal itu menyiratkan bahwa Pak Jokowi sebagai presiden tampak "tidak merdeka", sekaligus mengamini kalimat yang beberapa kali dilontarkan Ibu Megawati bahwasanya sang presiden "hanyalah" petugas partai PDIP.

Yang ketiga adalah tentang impor. Dalam kampanye 2014, Pak Jokowi selalu menggembar-gemborkan banyaknya impor dan berjanji akan swasembada. Kenyataannya hari ini? Silakan cari di google.

Berikutnya adalah tentang Novel Baswedan dan agenda penuntasan perkara HAM. Dalam banyak kesempatan, Novel Baswedan sang penyidik KPK itu sudah berkali-kali mengatakan bahwa pemerintah abai terhadap kasusnya. Hingga kini, kasus itu sudah berjalan dua tahun, dan apa hasilnya?

Untuk kasus HAM, sebagai contoh kematian Munir dan kasus 1998, sampai di mana sekarang? Bukankah dulu Pak Jokowi sudah sering mengatakan bahwa kasus HAM bisa diselesaikan di pemerintahannya? 

Tentu saja sebenarnya masih banyak kekecawaan terhadap Pak Jokowi yang bisa dibahas. Seperti tak bisa bahasa Inggris, tak paham sejumlah hal penting, sering bilang "bukan tugas saya" atau "jangan tanya saja", dan banyak yang lain. Tetapi saya berpikir biarlah hal itu dicari sendiri oleh para pendukungnya di google.

Masalahnya, apakah Pak Prabowo lebih baik?

Seandainya beliau nanti benar-benar menang Pilpres 2019 dan janji-janjinya tidak ditunaikan, sudah pasti juga saya akan kecewa. Untuk saat ini, saya tidak bisa mengkritik Pak Prabowo sebagai seorang yang berada di pemerintahan karena memang belum menjadi presiden. Yang bisa saya kritik adalah pendukungnya, yang, semoga tidak sama dengan beliau.

Asal-usul penyerangan personal terhadap calon presiden, menurut saya, dimulai pada 2014 lalu. Dan itu ada di kubu Pak Prabowo. Ya, para pendukungnya menyerang Pak Jokowi habis-habisan ketika itu. Padahal, Pak Jokowi pada 2012 adalah orang yang dicalonkan Gerindra dan PDIP dari Solo menuju gubernur DKI Jakarta.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN