Mohon tunggu...
Saiful Asyhad
Saiful Asyhad Mohon Tunggu... Penulis - Guru

De Had adalah nama pena dari penulis buku ini. Nama lengkapnya Saiful Asyhad, S.H. Pria kelahiran Kota Lumpur (Sidoarjo), Provinsi Jawa Timur pada tahun 1964 ini memang hobi menulis sejak SMP hingga kini. Baginya, tiada hari yang terlewat tanpa menulis. Sampai-sampai dia menemukan moto hidupnya sebagai penulis lepas, “Tetap eksis berkat menulis.” Sebagian besar pendidikannya di tempuh di Kota Pahlawan (Surabaya). Dia alumnus SDN Bulak Banteng II tahun 1976. SMP I Wachid Hasjim di tahun 1980. Kemudian, melanjutkan ke SMA Negeri 9 dan tamat pada tahun 1983. Pendidikan S1 dia tempuh di Fakultas Hukum Universitas Airlangga, Surabaya dan tamat tahun 1989. Perjalanan karirnya di dunia surat kabar diawali di harian sore Surabaya Post (1991-1992) sebagai staf Sumber Daya Manusia. Kemudian, ke tabloid Agrobis (Jawa Pos Grup) mulai tahun 1992 – 1993 sebagai staf pemasaran. Kemerdekaannya dalam berkarir sebagai penulis lepas (freelance writer) membuatnya memutuskan diri dari pekerjaan formal tersebut dan menetap di Kota Tahu Kuning (Kota Kediri), Provinsi Jawa Timur dari 1992 hingga kini. Profesi penulis itu juga diikuti dengan profesi lainnya sebagai guru les SD hingga SMP di rumah. Kegiatannya menulis memuncak ketika menjadi staf ahli (konsultan) untuk majalah Misykat yang merupakan majalah resmi Pondok Pesantren Lirboyo. Di majalah itu banyak tulisannya yang dimuat, terutama opini dan esai. Juga mengasuuh rubrik tetap Bina Kepribadian yang melayani keluh kesah pembaca Misykat. Itu dilakoninya sejak 2005 hingga 2015. Yang paling menarik, di sela-sela mengabdikan diri sebagai tutor kursus-kursus: bahasa Inggris, jurnalistik, kepribadian, dan pidato dari tahun 2002 hingga sekarang, dia masih mau nyantri di Pondok Pesantren Lirboyo dari tahun 2005 hingga 2009 meskipun sudah menyandang gelar sarjana hukum. Apa pun kegiatannya, moto yang tersebut di atas tetap dipegangnya sampai akhir hayat. Hal ini dibuktikan dengan telah terbit buku-buku karyanya: 1. Ayat-ayat Doa (Mutiara Ilmu, Surabaya, 1989); 2. Tracing My Writing (Guepedia, Bogor, 2020); 3. Caleg Gila (Guepedia, Bogor, 2020); 4. Tracing My Writing Jilid 2 (Guepedia, Bogor, 2020); 5. Mengadili Alibi Menguji Bukti (Guepedia, Bogor, 2021); 6. TTS Nyelekit 10X10 Kotak (Guepedia, Bogor, 2021); 7. TTS Nyelekit 10X10 Kotak Jilid 2 (Guepedia, Bogor, 2021); 8. 100 TTS Nyelekit 10X10 Kotak (Guepedia, Bogor, 2021); 9. 100 TTS Alit 9X9 Kotak (Guepedia, Bogor, 2021); 10. Gelitik Jurnalistik (Guepedia, Bogor, 2021); 11. Faktorisasi dan Faktor Bilangan 1-500 (Guepedia, Bogor, 2021); 12. Faktorisasi Prima dan Faktor Prima 1-500 (Guepedia, Bogor, 2021); 13. TTS Kelas Berat Nomor 1-20 (Guepedia, Bogor, 2021); 14. Jawaban TTS Kelas Berat Nomor 1-20 (Guepedia, Bogor, 2021). 15. TTS Kelas Berat Nomor 21-40 (Guepedia, Bogor, 2021); 16. Jawaban TTS Kelas Berat Nomor 21-40 (Guepedia, Bogor, 2021); 17. TTS Makes Stress Nomor 1-30 (Guepedia, Bogor, 2021); 18. Jawaban TTS Makes Stress Nomor 1-30 (Guepedia, Bogor, 2021); 19. TTS Nyelekit 10X10 Kotak No. 1-100 (Guepedia, Bogor, 2021); 20. Jawaban TTS Nyelekit 10X10 Kotak No. 1-100 (Guepedia, Bogor, 2021); 21. TTS Nyelekit 9X9 Kotak No. 1-100 (Guepedia, Bogor, 2021); 22. Jawaban TTS Nyelekit 9X9 Kotak No. 1-100 (Guepedia, Bogor, 2021); 23. Faktorisasi dan Faktor 1 Sampai 1000 (Guepedia, Bogor, 2021); 24. Faktorisasi Prima dan Faktor Prima 1 Sampai 1000 (Guepedia, Bogor, 2021); 25. Literasi Sastrawi bagi Santri (Guepedia, Bogor, 2022); 26. TTS Nyelekit 11X11 Kotak No. 1-20 (Guepedia, Bogor, 2022); 27. TTS Nyelekit 12X12 Kotak No. 1-20 (Guepedia, Bogor, 2022); 28. TTS Nyelekit 13X13 Kotak No. 1-20 (Guepedia, Bogor, 2022); 29. TTS Nyelekit 14X14 Kotak No. 1-15 (Guepedia, Bogor, 2022); 30. TTS Nyelekit 15X15 Kotak No. 1-15 (Guepedia, Bogor, 2022); 31. TTS Nyelekit 16X16 Kotak No. 1-15 (Guepedia, Bogor, 2022); 32. TTS Nyelekit 17X17 Kotak No. 1-15 (Guepedia, Bogor, 2022); 33. TTS Nyelekit 18X18 Kotak No. 1-15 (Guepedia, Bogor, 2022); 34. TTS Nyelekit 19X19 Kotak No. 1-10 (Guepedia, Bogor, 2022); 35. TTS Nyelekit 8X8 Kotak No. 1-20 (Guepedia, Bogor, 2022); 36. TTS Nyelekit 7X7 Kotak No. 1-25 (Guepedia, Bogor, 2022); 37. Buku Sakti TTS Seri A (Guepedia, Bogor, 2022); 38. Buku Sakti TTS Seri B (Guepedia, Bogor, 2022); 39. Buku Sakti TTS Seri U-Z (Guepedia, Bogor, 2022); 40. Buku Sakti TTS Seri C (Guepedia, Bogor, 2022); 41. Buku Sakti TTS Seri D (Guepedia, Bogor, 2022); 42. Buku Sakti TTS Seri E dan F (Guepedia, Bogor, 2022); 43. Buku Sakti TTS Seri G (Guepedia, Bogor, 2022); 44. Buku Sakti TTS Seri Q dan R (Guepedia, Bogor, 2022); 45. Buku Sakti TTS Seri H (Guepedia, Bogor, 2022); 46. Faktorisasi dan Faktor 1 Sampai 500 (Edisi Revisi) (Guepedia, Bogor, 2022); 47. Buku Sakti TTS Seri I (Guepedia, Bogor, 2022); 48. Buku Sakti TTS Seri J (Guepedia, Bogor, 2022); dan 49. Buku Sakti TTS Seri L (Guepedia, Bogor, 2022).

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud

Hafizah Sang Pencerah

1 Desember 2022   10:20 Diperbarui: 1 Desember 2022   10:24 79
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Hafizah Sang Pencerah

oleh Saiful Asyhad, S.H.

 

Perempuan umumnya diidentikkan dengan konco wingking. Akibatnya, mereka sama pula dengan orang yang hanya menjadi makmum bagi suaminya. Walhasil, mereka pun jadi pasif dan nyaris tidak mengambil peran di dalam kehidupan bangsanya.

Pandangan seperti itu sedikit demi sedikit tumbang oleh kenyataan dalam keseharian. Betapa banyak sekarang ini perempuan yang beriringan dengan kaum pria dalam berkarir. Bahkan, kaum hawa itu kini menjadi tulang punggung keluarga karena tuntutan pekerjaan yang hanya bisa dilakukan oleh kaum wanita.

Lebih jauh lagi, perempuan yang putri-putri kiai pun kini berjuang bersama-sama dengan ayahandanya dalam menghidupi pesantrennya. Sudah bukan hal yang langka dalam realita sosial, ning-ning itu berjibaku dalam berbisnis dengan nawaitu khusus untuk sangu ibadah. Lebih spesifiknya ya menghidupi keberlangsungan pesantrennya. Maka, di mana-mana sudah banyak kita temui toko-toko busana muslim dengan nama-nama islami. Misalnya: Rizquna, Rizqua, Rahmatuka, dan sebagainya.

Nah, yang lebih mencengangkan adalah hafizah menjadi penggerak roda ekonominya. Perempuan yang sudah hafal Al-Qur'an 30 juz itu juga menceburkan dirinya dalam kancah pemberdayaan pondok pesantrennya. Meski mereka harus menghafal minimal 3 juz setiap hari, tapi setiap hari pula mereka tetap menyempatkan diri untuk mengatur toko-tokonya. Paling tidak, seminggu sekali, mereka mengecek secara langsung kondisi riil tokonya yang biasanya dijalankan langsung oleh mbak-mbak dan kang-kang ndalem. Santri-santri putri dan putra yang menjadi kepercayaannya itulah ujung tombak toko Bu Nyai.

Aktivitas perdagangan mereka pun unik. Misalnya, naik turunnya harga barang-barang hanya ditentukan tiap awal bulan Rajab. Jadi, hanya setahun sekali mereka mematok harga tiap barang dagangannya.

Kemudian, zakat tijarah atau perdagangan mereka hitung sebelum Hari Raya Idul Fitri. Zakat itu mereka salurkan sendiri kepada fakir miskin di sekitar toko mereka. Juga untuk anak yatim piatu yang tak mampu, dan lembaga-lembaga sosial lainnya. Dengan demikian, masyarakat di sekitar mereka merasa dipedulikan.

Sementara itu, keuntungan hasil usaha sisanya disumbangkan seluruhnya untuk kepentingan pesantren. Misalnya, intensif bulanan untuk ustadz dan ustadzah, biaya hidup mbak-mbak dan kang-kang ndalem, pembangunan gedung baru untuk menampung santri-santri baru yang terus bertambah tiap tahun, dan lain-lain. Jadi, segala aktivitas ekonomi yang Bu Nyai lakukan itu benar-benar untuk sangu ibadah kepada Allah Swt.

Bagi para Bu Nyai sebagai pendamping para kiai, hidup itu harus terus dilandasi dengan niat ibadah kepada-Nya. Hal yang paling membahagiakan bagi pendamping kiai yang juga hafizah itu adalah keberhasilan santri-santri putrinya dalam mendirikan dan mengembangkan dunia pesantren tahfiz di daerah masing-masing di seluruh Indonesia. Makin banyak pondok tahfiz yang disemaisuburkan oleh alumninya, makin besar pula rasa bahagia di dalam hati Bu Nyai.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun