Mohon tunggu...
Rudy Wiryadi
Rudy Wiryadi Mohon Tunggu... Akuntan - Apapun yang terjadi

Mulai hari dengan bersemangat

Selanjutnya

Tutup

Bulutangkis Pilihan

Fajar/Rian Jadi Penentu, Tim Thomas Indonesia ke Final Bertemu Cina

17 Oktober 2021   08:50 Diperbarui: 17 Oktober 2021   08:56 115 9 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto (kompas.com)


Jika di perempatfinal, tunggal putra Jonatan Christie menjadi penentu kemenangan Tim Thomas Indonesia atas Malaysia menjadi 3-0.

Maka di semifinal yang digelar di Ceres Arena, Aarhus, Denmark, Sabtu (16/10/2021) malam WIB, kali ini giliran ganda putra Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto yang menjadi penentu kemenangan Tim Thomas Indonesia atas Denmark.

Sehingga kemenangan dengan skor 3-1 atas tuan rumah itu, Tim Thomas Indonesia kembali melangkah ke partai puncak, ini adalah kali ke 20 Indonesia berada di final.

Momentum emas Indonesia untuk merebut lambang supremasi bulutangkis beregu putra itu untuk yang ke 14 kalinya. Beberapa prediksi menyebutkan, tim Cina yang menjadi lawan Indonesia di partai puncak kali ini sedang "tidak bagus-bagus amat".

Melawan Cina nampaknya Anthony Sinisuka Ginting bakal lebih ringan, ketimbang dua lawan beratnya sejauh ini, yaitu Kento Momota dari Jepang, yang mana Tim Matahari Terbit itu gagal melaju ke final setelah dikalahkan Cina 2-3 di semifinal dalam waktu yang bersamaan, Sabtu (16/10/2021).

Viktor Axelsen, pemegang medali emas Olimpiade Tokyo bukan lagi menjadi lawan Ginting. Ginting kalah di partai pertama 9-21 dan 15-21.

Ganda nomor satu dunia Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon kembali dalam performanya yang merubah kedudukan menjadi 1-1 setelah menang tiga gim 21-13, 10-21, dan 21-15.

Jonatan Christie membuat Indonesia unggul 2-1 setelah dengan cukup susah payah menang dari peringkat 3 dunia, Anders Antonsen, 25-23, 15-21, dan 21-16.

Kemenangan peringkat 7 dunia Fajar/Rian atas Mathias Christiansen/Frederik Sogaard 21-14 dan 21-14 membuat Indonesia menghemat keringat karena partai kelima tak lagi dimainkan oleh Shesar Hiren Rhustavito.

Setelah Kevin/Marcus, sejatinya ganda putra kedua Indonesia adalah Hendra Setiawan/Muhammad Ahsan (2). Namun Hendra/Ahsan tidak dimainkan, tentu dengan pertimbangan tertentu.

Sebagai catatan, pertemuan antara Indonesia dengan Denmark semalam adalah kali ke 13 di Piala Thomas dimana Indonesia hanya dua kali kalah dengan skor yang sama, 2-3, masing-masing di edisi 2004 dan 2016.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bulutangkis Selengkapnya
Lihat Bulutangkis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan