Mohon tunggu...
Ruby Astari
Ruby Astari Mohon Tunggu... Penulis - Penulis, penerjemah, pengajar Bahasa Inggris dan Indonesia, pembaca, dan pemikir kritis.

"DARI RUANG BENAK NAN RIUH": Untuk menjelaskan perihal penulis yang satu ini, cukup membaca semua tulisannya di sini (dan mungkin juga di tempat lain). Banyak dan beragam, yang pastinya menjelaskan satu hal: Ruang benaknya begitu riuh oleh banyak pemikiran dan perasaan. Ada kalanya mereka tumpang-tindih dan bukan karena dia labil dan irasional. Seringkali daya pikirnya melaju lebih cepat dari tangannya yang menciptakan banyak tulisan. Penulis juga sudah lama menjadi ‘blogger yang kecanduan’. Samai-sampai jejak digital-nya ada di banyak tempat. Selain itu, penulis yang juga pengajar bahasa Inggris paruh-waktu, penerjemah lepas, dan penulis lepas untuk konten situs dapat dipesan jasanya secara khusus di Kontenesia (www.kontenesia.com). Bisa sekalian beramal lagi untuk setiap transaksi (terutama selama bulan Ramadan ini) : http://kontenesia.com/kontenesia-donasi-ramadan/ https://www.facebook.com/kontenesia/posts/287945154884094?__mref=message R.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Budaya "Galau" Nusantara, Kemuakan Bersama dan Standar Ganda

3 Juli 2018   01:16 Diperbarui: 3 Juli 2018   01:30 610 2 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Budaya "Galau" Nusantara, Kemuakan Bersama dan Standar Ganda
(quickmeme.com)

Bukan baru sekali ini saya mendengar keluhan seputar budaya 'galaudi bumi Nusantara. Ada yang bilang ini karena pengaruh Melayu dari dulu, selalu mendayu-dayu. Maunya lagu cinta melulu.

Nggak cuma itu, novel roman dan film cinta-cintaan juga laku. Keduanya selalu banjir peminat. Apalagi kalau kebetulan ceritanya cukup panjang dan lumayan menguras air mata, tapi tetap (harus) ada happy ending-nya.

Masih ada lagi. Kadang media sosial ibarat buku harian bagi sebagian penggunanya. Lihat saja, banyak yang curhat. Mulai dari yang lagi naksir berat hingga kepikiran, jatuh cinta sampai susah makan, senang karena lagi jadian, kangen berat, lagi berantem sampai main sindir-sindiran, putus berujung dendam...

...dan daftarnya bisa lebih panjang dari tulisan ini. Boleh saja ingin membela bahwa itu hak orang dalam berekspresi. Apalagi saat lagi sedih. Masa harus ditahan-tahan, sih? Alamat bisa gila nanti.

Terserah juga sih, kalau nggak mau ngaku juga pernah melewati 'fase memalukan' ini. Namanya juga manusia. Mau merasa sekuat apa pun, pasti ada masa-masa lagi pengen galau dan curhat barang ke satu atau banyak orang.

Kemuakan Bersama

Suka nggak suka, budaya galau emang masih mewabah. Selain nuduh pengaruh Melayu, Hollywood, Bollywood, hingga telenovela juga dianggap biang keladinya. Sinetron kita jadi ikut-ikutan mereka, menjual mimpi dan ilusi. Urusan asmara saja dianggap sama dengan hidup dan mati. Duh.

"Pantes aja Indonesia nggak maju-maju," keluh seorang teman. Pastinya, dia bukan yang pertama. "Orangnya pada lembek-lembek gini. Baru patah hati dikit aja udah kayak mau mati!"

Boleh sepakat, boleh keki. Saya sih, kadang juga gerah melihat mereka yang sering curhat soal patah hati mereka dan 1001 masalah lain yang berkaitan. Kayaknya butuh banget perhatian seluruh dunia, dibandingkan dengan mereka yang punya masalah lebih berat: sakit fisik menahun, jadi korban kekerasan pasangan, hingga kehilangan tempat tinggal karena kekisruhan politis.

Tapi, kalau termasuk penganut paham hak asasi untuk mengeluhkan apa pun di media sosial, kok rasanya saya kayak ngajak ribut, ya? Belum lagi kesannya jadi begini:

Standar Ganda

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...
Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan