Mohon tunggu...
Roni
Roni Mohon Tunggu... Pemadam Kebakaran - Mahasiswa STAI Riyadhul Jannah Subang

فقد يكونان منكرين # كما يكونان معرفين

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud

Pentingnya Pendidikan Agama Islam bagi Anak Berkebutuhan Khusus atau ABK

4 Oktober 2022   00:41 Diperbarui: 4 Oktober 2022   00:47 212 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Pada UUD 1945 pasal 31 [1] menyatakan bahwa setiap warga negara berhak mendapatkan pendidikan. Selain itu pada pasal [2] dinyatakan bahwa setiap warga negara wajib mengikuti pendidikan dasar dan pemerintah wajib membiayai dan bahwa pendidikan merupakan hak bagi setiap warga negara. Betapa bahagianya ketika anak mendapatkan lingkungan yang baik, aman, dan nyaman, lalu hidup di sekolah yang kondusif serta memperoleh lingkungan masyarakat dan teman yang baik pula.

Pada pembahasan artikel ini saya hanya menjelaskan pada pentingnya Pendidikan Agama Islam bagi anak berkebutuhan khusus atau ABK, karena belum maksimalnya perhatian pemerintah terhadap pendidikan agama Islam di lingkungan sekolah luar biasa. Dalam pandangan saya, hal demikian terjadi karena beberapa hal.

Pertama, minimnya buku referensi/pegangan pendidikan agama Islam bagi ABK sehingga pembelajaran belum efektif dan efisien.

Kedua, pemenuhan kelengkapan sarana prasarana dan media pembelajaran bagi ABK yang masih kurang.

Ketiga, kurangnya penanganan ABK yang pada dasarnya harus mendapatkan pendidikan secara utuh yang meliputi aspek kognitif, afektif,dan psikomotorik. 

berkebutuhan khusus merupakan sebutan pengganti dari anak luar biasa. Dengan demikian, sebuatan anak berkebutuhan khusus (children with special needs) merupakan sebutan anak luar biasa. Anak berkebutuhan khusus berbeda dengan anak normal dalam hal ciri-ciri mental, kemampuan sensorik, kemampuan komunikasi, tingkah laku sosial ataupun ciri-ciri fisik. Oleh karena itu mereka harus diberikan layanan pendidiklan secara khusus. Persoalan saat ini yang dihadapi oleh sekolah luar biasa yang berkaitan dengan Pendidikan Agama Islam adalah masih langkanya guru PAI yang berpendidikan khusus untuk profesi guru PAI luar biasa, dan kurangndilakukanya buku-buku ajar berkebutuhan khusus di hampir semua sekolah luar biasa.

Pelaksanaan pendidikan bagi anak berkebutuhan khusus dapat  dengan dua model, yaitu secara tersendiri dansecara umum. Dalam pola pendidikan secara tersendiri, anak berkebutuhan khusus dikelompokkan dengan anak berkebutuhan khusus dalam satut empat dan secara terpadu.

Sementara itu, dengan pola pendidikan secara umum mengacu pada kondisi dimana anak berkebutuhan khusus dikelompokkan dengan anak pada umumnya dalam satuan pendidikan, tentunya dibantu oleh guru pembimbing/ tenaga ahli pendidikan luar biasa.

Secara umum penyelenggaraan pendidikan bagi anak berkebutuhan khusus dijalankan gar mengacu pada dua prinsip pokok, yaitu rehabilitasi (mengupayakan untuk memperbaiki kekurangan dalam taraf tertentu) dan habilitasi (upaya penyadaran bahwadirinya masih memiliki kemampuan yang dapat diberdayakan).

Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan