Mohon tunggu...
Romario pangaribuan
Romario pangaribuan Mohon Tunggu... Hehehe

Words kill, words give life, They're either poison or fruits- You choose. Proverbs 18:21

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Pemimpin dalam Pusaran Diksi "Prihatin"

5 Juli 2020   02:08 Diperbarui: 5 Juli 2020   02:44 47 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pemimpin dalam Pusaran Diksi "Prihatin"
KOMPAS.com/ZAKARIAS DEMON DATON

kamis (2/7/2020), KPK menggelar Operasi tangkap tangan di sebuah hotel di Jakarta dan menetapkan 5 (lima) tersangka diantaranya bupati kutai timur Ismunandar dan istrinya (ketua DPRD kutai timur) sebagai tersangka kasus dugaan suap terkait proyek insfrastruktur.

Dengan ditangkapnya Ismunandar maka terhitung sudah KPK telah 3 (tiga) kali menangkap bupati kutai yang terjerat kasus korupsi , yaitu mantan  bupati Kutai (sebelum pemekaran) Syaukani Hasan rais (2006), mantan bupati kutai timur Rita Widyasari (2017). Sebagai informasi tambahan, bahwa Rita merupakan anak kandung dari mantan bupati Syaukani.

Merespons kasus penangkapan Ismundar, Gubernur Kalimantan timur, Isran Noor mengatakan bahwa ia merasa prihatin atas berita penangkapan tersebut sebagaimana diutip dalam kompas.com 3/07/2020.

Diksi "prihatin" cukup mengerikan jika dijadikan bagian dari respon atas tindakan kriminalitas yang terus menerus berulang dalam kurung waktu 15 tahun terkahir.

Nampaknya, akan lebih waras jika, seorang pemimpin dapat memberikan respon yang lebih komperhensif untuk menanggapi kejadian yang dikategorikan sebagai extra-ordinary crime

Diski Prihatin dalam kontenstasi politik

Merujuk Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) kata prihatin diartikan sebagai: 1) bersedih hati, waswas, bimbang (karena usahanya gagal, mendapat kesulitan, mengingat akan nasibnya, dan sebagainya), 2) menahan diri, bertarak. Artinya, "prihatin" hanya menggambarkan tentang perasaan seseorang yang sedih akibat suatu hal yang terjadi.

Menyambung respon gubernur Isran noor yang lebih memilih diksi "prihatin" untuk merespon kasus korupsi, maka dapat dikatakan bahwa Ia hanya menggambarkan kesedihan hati tanpa bisa menjelaskan tindakan apa yang diambil lebih lanjut, atau memang tidak mengerti harus melakukan apa dan atau tidak ada keseriusan untuk melihat hal tersebut sebagai tindakan yang butuh penangan khusus.

Sangat disayangkan jika diski "prihatin" dijadikan sebuah respon atas tindakan yang seharusnya bisa diupayakan untuk ditanggulangi, terlebih visibilitas untuk mencari akar masalah sudah pasti ada karena terjadi berulang-ulang pada tempat dan bahkan pola yang sama.

Dalam kontestasi politik dunia, kata "prihatin" juga sering dipilih sebagai diksi terbaik untuk menjawab respon atas ketegangan politik internasional seperti misalnya pimpinan negara-negara berkembang yang beramai-ramai dilayar kaca mengungkapkan keprihatinan atas korban sipil yang tewas selama perang terjadi antara negara A dan negara B.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x