Mohon tunggu...
Robbi Gandamana
Robbi Gandamana Mohon Tunggu... ilustrator

Bukan penulis dan pemburu reward. Hanya penggembira yang mencoba mewarnai dunia

Selanjutnya

Tutup

Humor Artikel Utama

Ojok Gampang Gupuh

2 Desember 2019   18:35 Diperbarui: 3 Desember 2019   07:40 0 17 5 Mohon Tunggu...
Ojok Gampang Gupuh
Sumber ilustrasi: webmd

Orang Endonesa itu memang gampang gupuh (reaktif). Nggak betah kalau nggak ngurusi omongan atau statement orang lain. Apa itu soal pengharaman catur oleh Ustadz Somad, soal Sukmawati yang mempertanyakan jasa Nabi Muhammad bagi kemerdekaan RI, juga soal klaim Agnez Mo yang tidak berdarah Indonesia.

Kalau menurut Ustadz Somad catur itu haram (karena bisa melalaikan ibadah) ya terserah-serah dia. Lapo se koen gupuh. Tetep main catur. Yang penting nggak lupa sholat dan bahan bidak catur tidak mengandung babi. Beres.

Tenang ae talah. Catur difatwa haram ae gupuh. Fatwa itu cuman tafsir. Tidak mutlak diikuti. Apalagi Fiqih (hukum) itu banyak versinya.

Fiqih itu hakikatnya adalah pagar. Yang memagari manusia agar selamat. Tidak terseret, hanyut dan tenggelam ke dalam kesesatan--padahal manusia itu perlu juga punya pengalaman terseret, hanyut dan tenggelam agar memahami ilmu kehidupan secara otentik--.

Iki ilmu Maiyah dasar rek.

Fiqih itu ibarat lampu merah. Saat lampu menyala merah kendaraan memang harus berhenti, tapi kalau kamu yakin seyakin-yakinnya di kanan kirimu tidak ada kendaraan lewat, ya silakan jalan terus. Lampu merah itu cuman alat, sama juga dengan fiqih. Yang bertujuan agar kita selamat sampai tujuan.

Kalau kamu yakin pasti selamat, silakan saja kalau terpaksa harus mengabaikan fiqih. Tapi pastikan dulu kalau level maqammu sudah oke. Akalmu sudah mateng, imanmu wis jejek, sudah pasca dari urusan syariat.

Asline ngono rek. Ojok ngomong nang arek cilik-cilik yo. Medeni iki. Pendangkalan aqidah.

Gak usah gupuh nek Sukmawati menyebut Nabi Muhammad tidak berkontribusi bagi kemerdekaan negeri ini. Secara langsung memang tidak berkontribusi, tapi secara tidak langsung Nabi Muhammad sangat berkontribusi.

Hakikatnya Muhammad masih ada dan tidak pernah mati di dalam hati setiap muslim. Keteladanan hidup beliau menjadi inspirasi, menumbuhkan semangat, menggerakan umatnya untuk berjihad melawan penjajah.

Dan Nabi Muhammad dihina kayak apapun tidak akan pernah bisa melunturkan kemuliaan beliau. Justru mereka yang terlalu membela Muhammad dengan membabibuta malah menghinakan dirinya sendiri. Menyebut Sukmawati dengan sebutan Bu Suk. Itu bukan cara Islam. Nggak cool. Nek ngono carane opo bedane raimu karo Sukmawati.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x