Mohon tunggu...
Robbi Gandamana
Robbi Gandamana Mohon Tunggu... Ilustrator

Facebook : https://www.facebook.com/robbi.belumfull -------- IG : https://www.instagram.com/robbigandamana/

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Belajar Kehidupan dari Tulisan Sendiri

6 September 2019   08:25 Diperbarui: 6 September 2019   10:56 276 19 11 Mohon Tunggu...

Di jaman yang serba instan ini orang bisa jadi apa saja. Kemajuan teknologi begitu dahsyatnya. Ilmu berserakan dimana-mana. Begitu murah dan mudah di dapat. Walau butuh semacam radar untuk memilah-milah mana yang akurat dan mana yang ngawur jaya.

Banyak postingan kesehatan yang ternyata hoax. Dan orang dengan ndlahomnya percaya begitu saja. Coba saja kamu bikin postingan "daun rawe ternyata bagus untuk diabetes" dengan narasi yang meyakinkan. Pasti akan dishare dan setelah itu banyak orang yang makan daun rawe. Tapi tanggung sendiri dosanya, aku gak melok-melok. Gatelen berjamaah.

Sekarang banyak penulis bermunculan di medsos atau situs-situs opini. Jangan dikira kalau sudah nulis itu pasti pinter. Nulis soal agama bukan berarti paham agama. Nulis tentang politik bukan berarti pakar politik. Justru karena menulis itulah mereka jadi banyak membaca. Mencari referensi sebanyak-banyaknya buat amunisi.

Kalau aku nulis soal agama, bukan berarti aku alim atau paham agama. Aku podo karo raimu, ilmu agamaku pas-pasan. Aku banyak belajar soal kehidupan dari tulisanku sendiri. Kadang aku bingung pol kalau membaca tulisanku yang dulu-dulu. Kok iso yo aku nulis koyok ngono iku. Sopo sing ngangslupi aku.

Tapi lumayan, karena nulis aku jadi banyak belajar. Minimal belajar sabar menerima kritikan (pisuhan). Seperti tulisanku kemarin yang ternyata disalahpahami sebagai body shaming. Nggak dipahami secara menyeluruh. Membaca satu atau dua paragraf langsung menyimpulkan.

Membaca jangan sepenggal-sepenggal. Iso kesasar koen. Tapi sakarepmu rek. Walau aku sempat shock juga, seorang teman yang kukira koboi liar ternyata kolot, gak iso dijak guyon bla bla bla.

Makane nuliso rek, cek pinter. Ojok wedi dikiro keminter. Digawe asyik ae, minimal kamu sudah berbuat sesuatu. Persetan dengan like dan komen. Itu urusan terakhir. Walau (menurutku) tulisan yang berhasil itu yang banyak pembacanya (ditanggapi) dan memberi pengaruh positif. Tulisan esai di koran yang paling terkenal pun belum tentu banyak pembacanya.

Kalau ada temanmu yang nggak suka tulisanmu, bukan berarti tulisanmu payah. Bisa jadi dia gengsi mengakui kecerdasanmu yang selama ini dia kira otakmu nggak ada isinya. Orang seperti itu nggak akan pernah komen di tulisanmu, bahkan nge-like pun nggak akan.

Banyak kemungkinannya kenapa mereka gagal paham dengan tulisanmu. Bisa jadi mereka nggak paham sense of humor-mu, nggak satu frekuensi denganmu, atau dasarnya memang ndlahom. Banyak kemungkinannya. Golekono dewe.

Persetan dengan mereka. Terus saja nulis, jangan mundur selangkah pun. Nulis yang lebih nyelekit lagi. Pokoknya bagaimana caranya pengritikmu stress dan bunuh diri. Jarno ae.

Kahlil Gibran yang tulisannya dahsyat  saja masih ada yang ngritik. "Tulisan buruk yang merendahkan penulisnya.., " kata salah satu pengritik. Yang lain lebih parah, "Siapa bisa membayangkan orang ini. Dia itu penyair apa idiot? Tulisannya kekanakan. Tampaknya di jiwanya bersarang bakteri anti-agama." Yang lainnya lagi bilang, "kotor dan murahan.."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x