Mohon tunggu...
Rizky Prabowo Rahino
Rizky Prabowo Rahino Mohon Tunggu... Wiraswasta - Freelance, Entreprenuer, Stock Enthusiast

Sedang Belajar Menulis Apapun di waktu senggang secara Santuy, Bebas dan Ringan. Jika Terkadang Mengkritik Harap Dimaklumi. Pernah berkarya sebagai Bankir Bank BRI (7 Maret 2011 - 10 November 2014) dan Redaktur Online/Jurnalis Tribun Pontianak Kompas Gramedia (15 Januari 2015 - 1 Juli 2022).

Selanjutnya

Tutup

Inovasi Artikel Utama

Belajar dari Kasus Tuduhan Pencurian Listrik Berujung Denda Rp 41 Juta oleh PLN

26 Agustus 2022   17:40 Diperbarui: 26 Agustus 2022   21:29 1319 20 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi meteran listrik pascabayar. (Foto: Shutterstock via Tribunnewswiki.com)

Akun Twitter @sapphicoak mengunggah uneg-unegnya tentang PLN. Pihaknya dituding melakukan pencurian listrik karena tagihan bulanan berubah drastis. Dari biasanya 1,8 juta per bulan menjadi 500 ribu per bulan. Pemilik akun membantah tudingan pencurian listrik. Menurut dia, berkurangnya tagihan tersebut lantaran rumahnya hanya ditempati beberapa orang saja. Sehingga, penggunaan listrik menjadi berkurang saat ini.

Kabar terbaru, si pemilik akun itu yakni Jessica Tjoa (28) bercerita, keluarganya dikenakan denda sebesar Rp 41 juta oleh PLN. 

Dilansir Kompas.com, kejadian bermula ketika tiga petugas PLN bersama seorang polisi mendatangi rumahnya. 

Kedatangan bertujuan memeriksa meteran rumah Jessica, lantaran dianggap tidak normal penggunaan listriknya.

Pasca kunjungan, pihak Jessica dituding melakukan pencurian listrik, sebab segel meteran terputus. 

Listrik rumahnya pun harus diputus sekaligus menerima tagihan sebesar Rp 41 juta atas tudingan itu.

Jessica menegaskan, ia beserta keluarga tak mengetahui penyebab tali segel tersebut putus. 

Ia mengaku bingung, kenapa hal tersebut bisa tiba-tiba terjadi, padahal meterannya selalu dicatat oleh petugas setiap bulan.

Jika pemutusan segel dilakukan oleh keluarganya, ia meminta bukti dari PLN.

Menurutnya, aksi tersebut bisa dilakukan oleh siapa saja, mengingat meteran terletak di luar rumah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
Mohon tunggu...

Lihat Konten Inovasi Selengkapnya
Lihat Inovasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan