Mohon tunggu...
Rizky Febriana
Rizky Febriana Mohon Tunggu... Konsultan - Analyst

Senang Mengamati BUMN/BUMD dan Pemerintahan

Selanjutnya

Tutup

Money Pilihan

Mengenal Arif Wibowo Dirut Garuda Baru

16 Desember 2014   16:14 Diperbarui: 17 Juni 2015   15:12 3578 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana Adalah Platform Blog. Konten Ini Menjadi Tanggung Jawab Bloger Dan Tidak Mewakili Pandangan Redaksi Kompas.

[caption id="attachment_382956" align="aligncenter" width="560" caption="Arif Wibowo (CEO Citilink) saat menerima penghargaan sebagai Indonesia Leading Low Cost Airline 2013 pada acara Indonesia Travel and Tourism Awards, untuk ke tiga kalinya! (Dokumentasi Citilink)"][/caption]

Terpilihnya Arif Wibowo sebagai Direktur Utama PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk. yang baru dinilai publik sebagai langkah yang tepat. Arif Wibowo bukan orang baru di GIA, terakhir Arif menjabat sebagai CEO PT Citilink Indonesia anak perusahaan GIA yang bergerak di low cost carier (lcc)/penerbangan berbiaya rendah.  Sebelum menjabat sebagai CEO, Arif Wibowo pernah menjabat sebagai EVP Marketing dan Sales GIA, Senior GM Area Indonesia Barat, Senior GM Area Jepang, Korea, China dan USA, GM for Fukuoka Jepang, GM Agency dan Interline di GIA.

Pria yang memiliki nama lengkap Muhammad Arif Wibowo ini lahir pada tanggal 19 September 1966 ini merupakan lulusan teknik mesin Institut Teknologi Sepuluh November (ITS Surabaya), serta meraih Master Management of Air Transportation dari Universitas Indonesia (UI) yang bekerja sama dengan Massachussets Institute of Technology (MIT). Arif Wibowo juga memperoleh Certified Professional Marketer (CPM Asia) dari Asia Marketing Federation (AMF).

Kiprahnya di dunia penerbangan juga dikenal luas. Saat ini hingga 2015, Arif Wibowo masih dipercaya menjabat sebagai ketua INACA (Indonesia National Air Carriers Association) sebuah asosiasi perusahaan penerbangan nasional Indonesia. Tidak hanya itu, Arif Wibowo juga terbilang berhasil menjadikan Citilink bersaing dijajaran papan atas dengan maskapai penerbangan LCC lainnya.

[caption id="attachment_382957" align="aligncenter" width="560" caption="Citilink Operational Indicators (Dokumen Garuda Indonesia Airlines)"]

1418695969424721266
1418695969424721266
[/caption]

Citilink yang mulai beroperasi mulai tanggal 30 Juli 2012 setelah mendapatkan Air Operator Certificate (AOC) ini di tahun awal penerbangannya menurut data GIA baru mampu menerbangkan 1,68 juta. Kini dari awal tahun 2014 hingga Q3 2014 Citilink mampu mengangkut 5,33 juta penumpang. Jumlah ini naik lebih dari 100 persen dibandingkan periode yang sama tahun 2013 lalu.

Jumlah pesawat Citilink juga meningkat. Ketika mulai beroperasi sebagai sebuah entitas bisnis yang terpisah dari GIA, Citilink hanya mengoperasikan 9 pesawat dimana 5 diantaranya merupakan hibah dari GIA sebagai perusahaan induk. Saat ini Citilink sudah mengoperasikan 29 pesawat yaitu 22 buah pesawat Airbus A320 dengan kapasitas 180 kursi, 6 buah pesawat Boeing 737-300 dengan kapasitas 148 kursi, dan 1 buah pesawat Boeing 737-400 dengan kapasitas 170 kursi. Target Citilink adalah memiliki 50 pesawat sampai tahun 2015.

[caption id="attachment_382958" align="aligncenter" width="560" caption="Citilink Performance (Dokumentasi Garuda Indonesia Airlines)"]

1418696001769965985
1418696001769965985
[/caption]

Kinerja operasional Citilink hingga Q3 2014 juga terbilang baik dengan net income mencapai USD3,8 juta sementara GIA yang merupakan induk usaha Citilink dikuartal yang sama mengalami negatif net income sebesar US$ 219,54 juta.

Citilink juga pernah meraih beberapa penghargaan, antara lain, dari Indonesia Travel and Tourism Foundation untuk kategori Leading Low Cost Airline 2011/2012, The Budgies and Travel Awards 2012 untuk kategori Best Overall Marketing Campaign, penghargaan Service To Care Award 2012 untuk Airlines Category dari Markplus Insight, dan Indonesia Leading Low Cost Airlines selama tiga tahun yaitu 2011/2012, 2012/2013, dan 2013/2014 dari ITTA Foundation serta Maskapai Penerbangan Nasional Terbaik oleh Adikarya Wisata Award 2012.

Penghargaan ini tidak terlepas dari kiprah Arif Wibowo dengan agenda Mega Leap Citilink yang sudah mulai dijalankan hingga tahun 2017 nanti seperti regional expansion (2014), IPO (2015), Leading LCC (2016), serta Sustainable Growth (2017). Kini kiprah seorang Arif Wibowo ditunggu oleh GIA.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Money Selengkapnya
Lihat Money Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan