Mohon tunggu...
Risna Cahaya Ningtyas
Risna Cahaya Ningtyas Mohon Tunggu... Suara Hati

Yuk request kita bahas apa lagi ya ???

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup

Apa Salahnya, "Mah, Minta Uang buat Nabung!"

7 April 2020   07:57 Diperbarui: 7 April 2020   08:09 7 1 0 Mohon Tunggu...

 Kata-kata klasik yang hampir sebagian besar siswa sekolah dasar ucapkan di masa sekolah. Seorang guru selalu berkata kepada murid-muridnya, "anak-anak, kalian harus rajin nabung, ya !". Kemudian anak-anak pasti jawab, "iyaa bu guruuu..." kemudian mereka pulang dan berkata kepada orang tuanya, "Mah, tadi kata bu guru besok disuruh nabung..". Sang ibu pasti dengan bahagianya langsung memberikan uang tambahan ditabungkan oleh anaknya di sekolah.

Ya, hal itu sangat biasa, umum, dan tidak salah sama sekali. Namun ada hal yang sebaiknya benar-benar dipahami dan sangat perlu dibiasakan kepada anak-anak kita. Apalagi melihat generasi-generasi muda sekarang yang pikirannya lebih tinggi daripada usianya. 

Hal yang perlu dipahami adalah :

1. Menabung bukan dengan "Minta Orang Tua"

Seperti kebanyakan orang dan pengalamannya ketika kecil, selalu minta orang tua untuk menabung. Ya, tidak salah, tapi akan lebih baik jika Menabung dengan Menyisihkan dari Uang yang Kita Miliki Sendiri.

2. Menabung sama dengan Puasa

Puasa, pasti menahan segala macam nafsu tertentu untuk satu tujuan yang Tuhan kehendaki, dan tentunya untuk kebaikan diri kita sendiri. Sama halnya dengan menabung, kita juga perlu menahan sedikit keinginan mengeluarkan uang kita untuk suatu hal atau baramg tertentu. Untuk kemudian kita tahan atau simpan untuk kebaikan kita ke depan. 

Nah, 2 hal di atas sangat penting, karena dengan mengubah cara mendidik anak-anak kita untuk menabung, maka akan mengajarkan pula kepada anak-anak kita suatu kebiasaan penguasaan diri akan suatu hal yangmana berguna untuk hal di masa depan.

Dengan mendidik anak-anak untuk tidak minta uang tambahan untuk menabung kepada orang tua, maka anak-anak pasti terbebani dan merasa memiliki tanggung jawab lebih untuk berusaha, yaitu dengan menahan kebiasaan jajan atau membeli suatu barang.

Saat itulah waktu tepat bagi orang tua untuk mendidik anaknya dengan mengubah cara menjelaskan kepada anaknya dengan berkata, "Nak, uang saku kamu kan Rp 5.000, jadi ibu tambah Rp 3.000, ya. Tapi besok kamu tabungkan Rp 4.000 ya, sesuai yang Bu Guru minta..."

Nah, ucapan di atas memang terlihat hampir sama dengan minta orang tua, atau uang orang tua, tetapi disinilah orang tua bisa mulai mendidik anak sejak dini dengan cara yang benar. Agar kebiasaan ini bisa terbawa sampai ia dewasa. Tentu perlu pula kita jelaskan pula kepada anak kita, ketika sudah menerima hasil tabungan di akhir semester nanti. Serta kita jelaskan pula untuk apa uang tabungan tersebut dan memberika apresiasi kepada anak atas hasil tabungan tersebut. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x