Mohon tunggu...
Rintar Sipahutar
Rintar Sipahutar Mohon Tunggu... Kemajuan sebuah bangsa ditentukan pendidikan berkualitas

"1 teladan lebih berharga daripada 1000 nasihat, 1 tindakan lebih berarti daripada 1000 omong kosong"

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Takdir dalam Falsafah Batak

6 Desember 2017   07:51 Diperbarui: 29 Januari 2018   18:58 2138 1 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Takdir dalam Falsafah Batak
astrohiro-ru-5a6f0cf6cbe52311041761d2.jpg

                         astrohiro.ru

(Ai dang simanuk-manuk sibontar andora. Ai dang sitodo turpuk siahut lomo ni roha)

Suku Batak "mengenal" dan "mengakui" adanya "takdir". Hal tersebut tergambar dengan jelas dari "umpasa andung-andung" atau "pantun ratapan" di atas yang artinya kurang lebih: "Kita tidak dapat menentukan takdir kita dan tidak dapat meraih yang kita inginkan begitu saja jika memang takdirnya tidak demikian".

Dalam bahasa Batak "takdir" dikenal sebagai "turpuk". Dalam istilah lain disebut "bagian", yaitu sesuatu yang sudah ditetapkan oleh "Mula jadi na Bolon", Tuhan yang Maha Kuasa. 

Jika kita lebih banyak lagi mendengar dan menggali "ende andung-andung" (lagu ratapan), "turi-turian" (cerita rakyat), dan "uppasa" (pantun) serta umpama Batak, disana kita akan menemukan "banyak" keyakinan akan adanya takdir.

Tetapi jangan salah! Menjadi miskin dalam artian "mengemis" atau "meminta-minta", bukanlah bagian dari takdir dalam istilah Batak. Mereka adalah pemalas yang belum dan tidak berusaha semaksimal mungkin sehingga untuk mendapatkan makanan dari hasil keringat sendiripun tidak bisa.

Kalau demikian takdir berlaku dalam hal apa saja?

Takdir terutama berlaku untuk "hatubuan" (kelahiran) dan "hamatean" (kematian). Kita tidak dapat memilih dimana, kapan dan siapa yang melahirkan kita. Juga kita tak dapat menentukan kapan, dimana dan dengan cara bagaimana kita meninggal.

Jika seseorang dapat memilih, barangkali dia akan memilih dilahirkan di rumah sakit termahal di Amerika, tepat pada tanggal cantik 12-12-2012 dari pasangan Bill Gate, dsb.

Demikian juga dengan kematian, mungkin akan memilih meninggal tanpa menderita sakt pada usia 85 tahun setelah semua anak-anak sudah berhasil.

Yang kedua takdir juga berlaku untuk "hamoraon" (kekayaan) dan "harajaon" (kedudukan)

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN