Mohon tunggu...
Rini Wulandari
Rini Wulandari Mohon Tunggu... Guru - belajar, mengajar, menulis

Guru SMAN 5 Banda Aceh http://gurusiswadankita.blogspot.com/ penulis buku kolaborasi 100 tahun Cut Nyak Dhien, Bunga Rampai Bencana Tsunami, Dari Serambi Mekkah Ke Serambi Kopi (3), Guru Hebat Prestasi Siswa Meningkat

Selanjutnya

Tutup

Parenting Artikel Utama

Komunikasi Terbuka, Kunci Penting Pemulihan Baby Blues Syndrome

13 Juni 2024   17:34 Diperbarui: 14 Juni 2024   16:30 528
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
ilustrasi: Sama-sama saling menjaga dan menemani anak.(Sumber gambar: Thinkstockphotos via kompas.com) 

Bagi mereka yang melewati tahun 90-an, tentu masih ingat dengan sebuah iklan pariwara jadul-jaman dulu tentang "Suami Siaga-Suami Siap Antar Jaga", yang dipilih untuk kampanye Keluarga Berencana, agar para suami bersiap sedia membantu sang istri saat hendak melahirkan dan paska melahirkan,

Ternyata memang tak sedikit pasangan yang tak siap menghadapi tantangan emosional paska kelahiran. Padahal berbagai persiapan telah dilakukan menunggu momen kebahagiaan tersebut. Ketidaksiapan tersebut ibarat seorang pelatih renang yang pandai berteori, ternyata tak bisa berenang dan tenggelam.

Apalagi jika sang istri mulai menunjukkan tanda-tanda sering merasa sedih, menangis tanpa alasan, dan merasa cemas tentang kemampuan merawat bayi, barulah sang suami menyadari bahwa "memiliki anak" ternyata tak sesederhana yang mereka bayangkan.

Tentu saja pengalaman seperti itu bisa membuat pasangan yang baru memiliki bayi merasa bingung, mengapa setelah mendapatkan bayi impiannya, sang istri justru bersikap "aneh".  

Ilustrasi fenomena baby blues menyerang ibu paska melahirkan sumber gambar firstcray parenting.com
Ilustrasi fenomena baby blues menyerang ibu paska melahirkan sumber gambar firstcray parenting.com

suami siaga membantu istri merawat bayi paska melahirkan sumber gambar lifestyleokezone.com
suami siaga membantu istri merawat bayi paska melahirkan sumber gambar lifestyleokezone.com

Namun, dengan kesadarannya sendiri sebagai seorang suami, sejatinya ia bisa mendukung istrinya dengan memberi perhatian lebih intens untuk mengurus bayi mereka. Dukungan dan bantuan orang tua dan teman-teman yang sudah berpengalaman bisa menjadi solusi terbaik memahami fenomena yang dikenal sebagai "baby blues". 

Dan sebagai seorang "suami siaga",-siap antar dan jaga, dengan mendampingi, mendengarkan keluhan sang istri, dan memberikan dukungan emosional, dengan ikut berbagi tanggung jawab dalam merawat bayi akan menjadi sebuah solusi yang tepat. 

Apalagi dengan meluangkan waktu ekstra membantu dengan pekerjaan rumah tangga, memastikan rumah tetap bersih, dan mendorong istri untuk mengambil waktu luang untuk dirinya sendiri. 

Cara ini bisa memberikan kesempatan bagi istri untuk merilekskan pikiran dan merasa lebih baik melewati masa sulit tersebut dan, inilah pelajaran pertama sebagai suami yang harus menjadi perhatian para pasangan baru. Bahwa mengurus bayi ternyata juga tidak gampang, pasangan harus kompak dan saling mendukung..

Menjadi Suami Siaga

Fenomena baby blues memang tak sering dibicarakan secara umum. Mungkin karena pemahaman orang tentang baby blues bercampur antara-bagian dari sebuah konsekuensi menjadi seorang ibu baru, dengan pengalaman yang minim. 

Sekalipun kita telah mempersiapkannya jauh-jauh hari dengan banyak mendengar dari pengalaman orang lain atau membaca literasi, tapi praktiknya ternyata bisa berbeda. 

Baby blues menjadi salah satu tantangan yang sering kali dihadapi oleh ibu baru paska melahirkan. Walau tidak semua ibu mengalaminya, baby blues adalah kondisi yang tidak bisa dianggap sepele karena dampaknya juga sangat berpengaruh pada kesejahteraan ibu. Sehingga dukungan suami untuk memahami, berperan aktif saat istri mengalami baby blues menjadi teramat penting.

Penting bagi para suami untuk memahami fenomena Baby Blues,  yang kondisinya biasanya muncul beberapa hari hingga dua minggu setelah persalinan. Ibu yang mengalami baby blues cenderung merasa lebih emosional, sensitif, mudah sedih, marah, hingga menangis tanpa alasan yang jelas. Gejala-gejala ini disebabkan oleh perubahan hormonal drastis yang terjadi setelah melahirkan, kelelahan, kurang tidur, serta tekanan dalam merawat bayi yang baru lahir.

Bagaimanapun setelah perjuangan panjang seorang istri merawat bayi dalam kandungan, ditambah saat melahirkan, seringkali menjadi sebuah kejutan baru. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Parenting Selengkapnya
Lihat Parenting Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun