Mohon tunggu...
Ricky Faizal
Ricky Faizal Mohon Tunggu... Freelance Designer and Video Editor

Desainer yang suka nulis

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Pilihan

Melatih Kemandirian dengan "Nge-Kost"

28 Maret 2018   06:54 Diperbarui: 28 Maret 2018   08:49 0 1 0 Mohon Tunggu...
Melatih Kemandirian dengan "Nge-Kost"
(sumber gambar: seventeen.com)

Disaat kita menempuh dan mengejar pendidikan ke luar kota, kita tentu harus mencari rumah kedua sebagai tempat tinggal sementara kita melakukan studi. Kesiapan dan persiapan tentu harus sudah dilakukan jauh-jauh hari sebelum hari H pindahan. Mencari informasi seputar tempat studi tentu sangat penting.

Diluar dari hal itu, akan banyak sekali hal yang akan berbeda ketika kita pertama kali tinggal jauh dari orang tua seperti makan, mencuci, kegiatan dalam rumah, dan lain-lain yang tentunya akan dilakukan sendiri (hal ini tidak berlaku bagi mereka yang sekamar banyakan).

Pengalaman

Sebagai seorang yang sudah nge-kos hampir 2,5 tahun banyak hal yang kurasa berbeda dengan ketika aku tinggal bersama orang tua;

Mempunyai kebebasan beraktivitas juga dalam mengatur waktu

Mungkin gak ada lagi momen dimarahin gara-gara udah malem tapi belum pulang, gak ada lagi momen dimarahin belum mandi karena udah mau magrib, gak ada lagi momen dimarahin karena telat bangun subuh, gak ada lagi momen dimarahin gara-gara gak solat berjamaah dimesjid, gak ada lagi momen dimarahin gara-gara gak makan padahal udah disiapin nasi dan lauknya di meja makan, gak ada lagi momen nanyain dimana kaos kaki yang ilang sebelah, gak ada lagi momen nyuruh bersih-bersih rumah.

Melatih tanggung jawab dan kedisiplinan

Karena gak ada lagi yang marahin, bukan berarti kita bebas sebebas-bebasnya melakukan hal yang kita inginkan diluar kaidah norma-norma yang ada. Kenapa tidak kita jadikan marah orang tua dirumah sebagai cambuk pengingat ketika hendak melakukan sesuatu yang buruk yang membuat kita hidup secara teratur dan tetap berada dijalur yang benar.

Punya banyak me time

Banyak hal yang bisa kita lakukan secara maksimal, misal ngerjain tugas atau projek dari pagi sampe malem. Karena gak akan lagi kepotong waktu sama disuruh orang tua minta anter ke pasarlah, minta beliin ini itulah, minta masukin benang ke jarumlah, dll.

Tapi hal ini jangan dijadikan kesempatan untuk membuang waktu seperti main game seharian atau bermalas-malasan. Seharusnya kita membuat to do list, baik itu untuk tugas studi, belanja kebutuhan pribadi, masak, mencuci, dan aktivitas pribadi lainnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x