Mohon tunggu...
Rika Andriani
Rika Andriani Mohon Tunggu... Guru - Guru Matematika SMaA

Ibu dari dua orang gadis yang berprofesi sebagai guru matematika. Senang mencoba hal baru. Hobi masak, baking, berkebun dan bereksperimen

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Menuju Profil Pelajar Pancasila Melalui Penguatan Karakter dan Pembiasaan Budaya Positif

20 Januari 2022   11:21 Diperbarui: 22 Januari 2022   22:32 171 4 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

SMAN 15 Bandung sebagai pelopor Sekolah Ramah Anak, sangat memperhatikan kebutuhan siswanya. Salah satunya adalah menciptakan lingkungan belajar yang nyaman dan menyenangkan sehingga siswa dapat mengembangkan potensi yang dimilikinya secara optimal di sekolah. 

Dengan kenyamanan yang tercipta, sekolah menjadi rumah kedua bagi para siswa. Mengembangkan budaya positif merupakan salah satu upaya yang dapat dilakukan untuk menciptakan lingkungan yang positif sehingga nyaman untuk siswa juga warga sekolah lainnya. 

Diperlukan langkah konkrit untuk dapat mewujudkan lingkungan positif melalui pembiasaan budaya positif. Hal ini merupakan sesuatu yangtidak  mudah di realisasikan karena harus melibatkan semua warga sekolah dan saling mendukung satu sama lainnya.

Sebagai seorang Calon Guru Pengerak yang memiliki peran Pemimpin Pembelajaran dan Coach bagi guru lain, saya terpanggil untuk melakukan sosialisasi tentang materi Budaya Positif ini kepada atasan dan rekan sejawat. 

Selain itu saya juga ingin mensosialisasaikan dan mengimplementasikan budaya posistif ini besama siswa dalam pembelajaran matematika, mata pelajaran yang saya ampu.

Membuat suatu aksi memerlukan sebuah perencanaan yang matang, serta visi misi yang jelas. Saya memulai dengan melakukan koordinasi dengan atasan, mengemukakan rencana yang saya miliki kepada Kepala Sekolah, agar apa yang saya rancang dapat sejalan dengan kegiatan sekolah dan mendapat persetujuan serta dorongan dari pimpinan. 

Saya juga melakukan koordinasi dengan guru bimbingn konseling agar pengauatan karakter dan pembiasaan yang terlaksana sejalan dengan program Sekolah Ramah Anak. Tak lupa teman sejawat saya libatkan sebagai satuan tak terpisahkan. Sosialisasi saya lakukan dengan obrolan santai melalui percakapan ringan. 

Selain itu ada juga sosilasisai yang dilakukan secara daring. Saya mengutarakanpoint penting tentang esensi materi Budaya Positif serta apa saja yang akan dilakukan dalam aksinyata.

Aksinyata langsung yang dilakukan Bersama siswa dimulai dengan mrubah midset peraturan menjadi keyakinan kelas. Karena peraturan terkesan kaku dan pemaksaan, sedangkan keyakinan kelas lenih universal, sederhana, dan penerapannya menggunakan kesadaran hati. Setelah terbentuk keyakinan kelas, setiap terjadi pelanggaran, maka dilakukan kegiatan segitiga restitusi sebagai penguatan karakter terhadap siswa. 

Mealui kegiatan segitiga restitusi, siswa diingatkan Kembali tentang keyakinan yang dilanggarnya, siswa diminta melakukan refleksi dan evaluasi, mengapa hal tersebut mereka lakukan hingga akhirnya dalam restitusi kita meminta siswa untuk mengutarakan harapan mereka dan apa yang seharusnya mereka lakukan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan