Mohon tunggu...
Ridwan Luhur Pambudi
Ridwan Luhur Pambudi Mohon Tunggu... Mitigasi26

Numismatik • Astronomi • Mitigasi • Multimedia #BudayaSadarBencana #SantaiPakaiNonTunai

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Mitigasi Bencana, Belajar dari Palu, Sigi, Donggala

28 September 2020   17:03 Diperbarui: 28 September 2020   17:31 186 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mitigasi Bencana, Belajar dari Palu, Sigi, Donggala
Kerusakan jembatan Palu akibat bencana gempa dan tsunami 2018 (Foto: tribunnews)

Tepat 2 tahun yang lalu, 28 September 2018 pukul 18.02 WITA, gempa bumi M7.4 mengguncang Donggala, Sulawesi Tengah. Tidak berhenti di situ saja, bencana tsunami dan likuefaksi turut meluluhlantakkan Kota Palu dan Kabupaten Sigi. Lebih dari 2000 orang meninggal dunia dan ratusan lainnya luka-luka.

Pada siang - sore hari tanggal 28 September 2018, aktivitas kegempaan meningkat, terjadi beberapa gempa bumi signifikan yang tercatat, antara lain M5.9 pukul 14.59 WITA, M5.0 pukul 15.28 WITA, serta M5.3 pukul 16.25 WITA. Berdasar lansiran dari Kompas.com, satu orang meninggal dunia, 10 luka-luka dan puluhan rumah rusak akibat gempa tersebut di Kabupaten Donggala.

Siapa sangka, rentetan gempa tersebut ternyata menjadi gempa pembuka (foreshock). BMKG mencatat pada pukul 18.02 WITA, gempa utama terjadi dengan kekuatan awal M7.7 yang kemudian dimutakhirkan menjadi M7.4 dan berpotensi tsunami. Potensi terbesarnya ada di Donggala Bagian Barat dengan status SIAGA atau potensi tsunami dengan ketinggian mencapai 3 meter. Di wilayah Kota Palu, status peringatannya adalah WASPADA atau potensi ketinggian tsunami kurang dari 1 meter.

Sayangnya, realita yang terjadi di Kota Palu sangat parah. Posisinya yang berada di teluk atau tepat di tengah lengkungan membuat gelombang tsunami terakumulasi dan langsung menghantam Ibu Kota Provinsi Sulawesi Tengah tersebut. 

Menurut PVMBG, ketinggian tsunami di Kota Palu mencapai 8 meter dengan waktu datang tsunami 6 menit setelah gempa. Data lainnya, kepala BMKG, Dwikorita Karnawati, menyebut tsunami di Sulteng terjadi 2 menit pascagempa. Padahal, sistem peringatan dini tsunami BMKG baru keluar 5 menit setelah gempa bumi terjadi.

Rentetan gempa bumi Sulteng pada 28 September 2018 terekam di seismograf (Geofon/Toli2)
Rentetan gempa bumi Sulteng pada 28 September 2018 terekam di seismograf (Geofon/Toli2)

Bencana tidak serta merta langsung berhenti, selain gempa bumi susulan yang terus mengguncang, fenomena likuefaksi di Kota Palu dan Kabupaten Sigi terjadi akibat gempa besar tersebut. Setidaknya ada tiga lokasi yang terjadi likuefaksi, yaitu Petobo, Jonooge, dan Balaroa.

Likuefaksi adalah fenomena hilangnya kekuatan lapisan tanah akibat beban getaran gempa. Likuefaksi rentan terjadi di wilayah dengan tanah berpasir, gembur dan terendam air, atau yang memiliki kedalaman muka air tanah yang dangkal (kurang dari 10m).

Contohnya di Balaroa, wilayah ini dibatasi oleh daerah dengan goncangan lebih kecil karena adanya tinggian di bawah tanah yang menyebabkan lapisan sedimen menjadi lebih tipis di sebelah barat. Akibatnya air yang datang dari pegunungan terakumulasi di daerah balaroa karena tidak bisa melampaui tinggian di bawah tanah tersebut sehingga memicu likuefaksi.

Dampak dari likuefaksi ini antara lain memicu aliran tanah melaju cepat dengan jangkauan jauh, semburan pasir, pergeseran tanah, tanah bergelombang, kegagalan struktur tanah fondasi, serta memiringkan bangunan bahkan menghancurkannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x