Mohon tunggu...
Ribut Achwandi
Ribut Achwandi Mohon Tunggu... Penulis - Peracik Kata

Peracik kata, Mentor gadungan, Penjaga toko Ibu, Penyiar radio/tv, kadang jadi penjaja ilmu di kampus-kampus.

Selanjutnya

Tutup

Bahasa Artikel Utama

Hubungan Mesra antara Matematika, Bahasa, dan Sastra

22 September 2021   00:22 Diperbarui: 22 September 2021   16:06 299 18 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Hubungan Mesra antara Matematika, Bahasa, dan Sastra
Sastra | Sumber: Pexels/Suzy Hazelwood

Matematika itu bahasa. Kalimat pendek itu meluncur begitu lancar dari kawan saya, seorang pakar matematika yang berkonsentrasi di bidang analisis dan pengukuran. 

Namanya, Muhammad Ali Gunawan. Tentu, sebagai seorang yang 'gagal' memahami hakikat matematika, impresi saya kala itu tampak konyol.

Kedua pangkal alis saya memusat, sehingga menampakkan kerutan di sela-sela kedua alis saja akibat dorongan dari kedua sisi alis saya. 

Tatapan mata saya pun seketika menjadi semakin terfokus pada wajah kawan saya yang begitu entengnya menyampaikan ungkapan itu.

Ya, kalimat pendek itu seperti magnet. Membuat saya dan segenap perhatian saya tersedot ke dalam pusaran kalimat pendek itu. Tetapi, saya merasa belum cukup mampu menangkap maksud pernyataan itu.

Menyaksikan cara saya merespons, kawan saya tampaknya kurang berkenan. Kemudian, ia pun menyampaikan penjelasan yang cukup panjang. 

Katanya, seseorang yang mempelajari ilmu sastra mestinya sudah mafhum persoalan ini. 

Seorang yang mengambil studi sastra tentu sudah tuntas dengan permasalahan ilmu bahasa. Dan matematika, sesungguhnya hanya bagian dari sistem bahasa yang disederhanakan.

Sampai di sini, saya masih berusaha mencerna. Pikiran saya mungkin saja masih terbawa ke alam pemikiran kanak-kanak, ketika masih duduk di salah satu bangku sekolah yang dibariskan di dalam kelas. 

Ketika itu, tak jarang saya menangkap kesan, seolah-olah di antara guru matematika dan bahasa---baik itu bahasa Indonesia, bahasa Inggris, maupun bahasa Jawa---menunjukkan sikap yang saling bertolak belakang ketika membicarakan masalah keilmuan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...
Lihat Konten Bahasa Selengkapnya
Lihat Bahasa Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan