Mohon tunggu...
Rezky Ananda Hadi
Rezky Ananda Hadi Mohon Tunggu... Wiraswasta - Foto bersama istri

Suka traveling dan mencoba belajar untuk menulis singkat

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Menciptakan Figur Yesus Sesuai Keinginan

27 November 2021   13:00 Diperbarui: 28 November 2021   15:52 100 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Permasalahan kehidupan manusia sangatlah kompleks dan rumit. Bahkan dari berbagai permasalahan itu bisa terpicu suatu kejahatan moral.

Dalam usaha mengatasi atau bahkan menghindari permasalahan hidup, manusia juga mempunyai berbagai cara. Manusia yang religius cenderung untuk "mengandalkan" sesembahannya agar menolong mereka.

Dalam konteks kehidupan orang kristen, mereka menganggap menyerahkan permasalahan kepada Tuhan adalah hal rohani yang harus dilakukan. Namun sebenarnya ada hal-hal yang perlu dipahami dan disepakati lebih lanjut.

Jika berbicara kehidupan zaman sekarang, tentu konteks yang dimaksud adalah kehidupan yang berorientasi pada kehidupan kekal setelah kematian fisik. Ingat bahwa Yohanes Pembaptis sudah mengingatkan orang Yahudi pada masa itu, sekitar dua ribu tahun yang lalu, bahwa kerajaan Allah sudah dekat. Artinya bahwa Allah hendak menunjukkan bahwa pada zaman perjanjian baru pun Allah berfokus pada karya penyelamatan manusia untuk kehidupan kekal.

Bahkan sebenarnya sejak setelah manusia jatuh dalam dosa, Allah sudah berinisiatif menyelamatkan manusia dari konsekuensi dosa, artinya fokus pada kehidupan kekal. Hanya saja karya agung penyelamatan itu berpuncak di zaman perjanjian baru. Sehingga pada zaman perjanjian lama, karya Allah kepada bangsa Israel terlihat banyak pada hal-hal fisik yang terjadi pada zaman itu. Misalnya saja, Allah membantu bangsa Israel memenangkan perang, memelihara dengan menyediakan makanan dan minuman, melepaskan dari penjajahan Mesir, menuntun menggunakan tiang awan dan tiang api, dan lain sebagainya. Tentu saja hal ini harus dilakukan Allah untuk menjaga eksistensi bangsa Israel mengingat dari bangsa ini kelak akan lahir seorang Juru Selamat, seorang Mesias, yaitu Yesus yang akan menjadi korban penebusan dosa.

Kembali ke zaman perjanjian baru, Yesus sendiri hidup pada zaman pemerintahan Romawi menjajah bangsa Yahudi. Yesus tentu sepenuhnya tidak menginginkan terjadinya penjajahan itu, oleh bangsa manapun dan kepada bangsa manapun. Tetapi Yesus sendiri mengajari bangsa Yahudi untuk tetap membayar kepada kaisar Romawi apa yang harus dibayar. Artinya, walaupun Yesus ingin bangsa Yahudi lepas dari penjajahan Roma, pelayanan Yesus bukan berfokus pada gerakan perlawanan kepada kaisar Roma. Justru Yesus mengajarkan bagaimana bersikap yang benar pada saat itu apabila dalam kondisi terjajah. Tentu hal ini tidak menunjukkan bahwa Yesus anti perlawanan terhadap kaisar Roma, hanya saja itu bukan fokus pelayanan Yesus. Karena Yudas murid-Nya juga adalah salah satu anggota perlawanan terhadap kaisar Roma, namun tidak pernah dicatat dalam Alkitab bahwa Yesus melarangnya. Begitu juga dengan penjahat yang disalib di sebelah kanan Yesus, beberapa teolog menafsirkan bahwa orang tersebut adalah salah satu yang berjuang melawan penjajahan Romawi. Dipercaya bahwa orang tersebut juga sering mengikuti Yesus dan melakukan apa yang diajar-Nya, hingga dia berani berkata, "Yesus, ingatlah akan aku, apabila Engkau datang sebagai Raja" (Luk. 24:8). Sangat mengagumkan bahwa "penjahat" ini justru menyadari bahwa Yesus akan datang sebagai Raja, artinya bahwa Yesus adalah Raja untuk kerajaan Surga, bukan raja atas bangsa Yahudi saat itu, dibandingkan dengan kedua belas murid Yesus dan para murid yang lain. "Penjahat" tadi secara tegas dapat ditafsirkan bahwa ia memahami bahwa Yesus apa yang dilakukan Yesus di dunia ini adalah untuk mempersiapkan kehidupan kekal bagi manusia.

Dalam kesempatan lain, yang tercatat di Matius 9:2, waktu Yesus hendak menyembuhkan orang lumpuh, Ia berkata, "Percayalah, hai anak-Ku, dosamu sudah diampuni." Dan dalam ayat-ayat selanjutnya, dapat disimpulkan bahwa fokus pelayanan Yesus adalah kepada kehidupan kekal manusia, bukan sekedar menyembuhkan orang yang lumpuh.

Tanpa disadari banyak orang kristen menciptakan figur Allah yang ideal sesuai dengan keinginannya, termasuk figur Yesus baik saat Dia menjalani kehidupan sebagai manusia sejati maupun saat setelahnya, terutama dalam hal yang berkaitan dengan berbagai permasalahan hidup. Orang kristen banyak berharap bahwa Allah menolong mereka untuk menyelesaikan atau menghindarkan mereka dari masalah.

Fokus pelayanan Yesus adalah bagaimana Dia sebagai korban sembelihan untuk menghapus konsekuensi dosa dan, hal ini yang sering dilupakan banyak orang Kristen, sebagai contoh atau teladan manusia yang hidupnya benar dan berkenan kepada Allah dalam menghadapi berbagai persoalan kehidupan. Saat Yesus masih menjalani kehidupan sebagai manusia, Yesus dipenuhi oleh Roh Kudus, sehingga mampu membuat banyak hal ajaib dan mujizat. Tentu hal ini dalam konteks tujuannya memperkenalkan diri bahwa Ia adalah sang Mesias yang telah dinubuatkan sebelumnya, mengingat bahwa Ia hanyalah seorang tukang kayu biasa dari Nazaret, bukan sesuatu yang istimewa bagi kebanyak orang saat itu. Dan berbagai mujizat yang dilakukan-Nya adalah untuk kepentingan pelayanan-Nya, bukan untuk kepentingan-Nya sendiri. Tentu Yesus sendiri mengalami berbagai persoalan hidup baik yang terkait langsung dengan misi Allah yang dilakukan-Nya, maupun yang tidak berkaitan langsung. Bahkan Allah Roh Kudus sendiri membawa Yesus untuk dicobai oleh iblis. Dan Yesus membuktikan bahwa Ia melakukan segala sesuatunya dengan benar dan berkenan kepada Allah.

Dengan memahami hal di atas tentu kita dapat menarik kesimpulan bahwa Allah melaui kehidupan Yesus, hendak menunjukkan bahwa Allah berfokus menyelamatkan manusia dari kematian kekal akibat dosa dan menyediakan hidup kekal kepada manusia. Semua permasalahan kehidupan bukanlah pokok utama yang harus menjadi perhatian manusia, melainkan bagaimana sikap hati dan sikap hidup yang benar dan berkenan kepada Allah dalam menghadapi berbagai permasalahan kehidupan tersebut. Bahkan Yesus sendiripun dicobai, untuk membuktikan bahwa Yesus tetap setia dan teruji sebagai manusia sejati. Bukankah dari berbagai permasalahan hidup itu Allah membentuk manusia menjadi indah dan mulia di mata-Nya? Jika Allah sendiri menghendaki manusia diuji melalui berbagai permsalahan, lantas mengapa manusia justru meminta mujizat pertolongan bahkan minta dihindarkan dari permasalahan? Pertolongan dari Allah adalah dalam bentuk kekuatan melalui Allah Roh Kudus. Dengan kekuatan-Nya manusia mampu melewati semua permasalahan hidup.

Bahkan jika kita mau mengakui, sebenarnya berbagai permasalahan hidup yang kita keluhkan sebagian besar adalah hal-hal yang berhubungan dengan kebutuhan fisik atau jasmani, misalnya keuangan, kesehatan, pendidikan, dan lainnya. Hal-hal ini justru sebenarnya adalah tanggung jawab manusia. Allah menghendaki manusia produktif dan bertanggung jawab dengan kehidupannya, supaya mereka tidak menjadi beban bagi orang lain bahkan menjadi berkat. Namun justru dengan alasan rohani "mengandalkan Allah", manusia mengembalikan tanggung jawab itu kepada Allah dengan berharap bahwa Allahlah yang menyediakan semua itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan