Mohon tunggu...
helen_s.maria
helen_s.maria Mohon Tunggu... #exploreIndonesia #explorethe world

@helen_s.maria

Selanjutnya

Tutup

Olahraga Pilihan

Semangat, Inspirasi dan Energi Asian Para Games 2018

16 Oktober 2018   18:46 Diperbarui: 7 November 2018   10:23 0 1 1 Mohon Tunggu...
Semangat, Inspirasi dan Energi Asian Para Games 2018
Dokpri

Semangat Inspirasi dan Energi Asia adalah motto Asian Para Games 2018. Sebagai warga Indonesia yang adalah tuan rumah dua acara besar pesta olahraga ini, saya turut bangga karena terlaksana  dengan sukses, aman, damai dan berkesan baik.

Pastinya semangat, inspirasi dan energi ini dirasakan  oleh semua yang terlibat di dalamnya; para atlet, pelatih, panitia, volunteers, penonton dan siapapun yang mengapresiasi pesta olahraga ini. Karena tinggal tidak jauh dari Jakarta,  saya merasa wajib  untuk ambil bagian di dalamnya, walaupuan hanya mengambil peran  sebagai penonton.

Dokpri
Dokpri
Saat Asian Games 2018 (18 Agustus - 2 September 2018) di Jakarta dan Palembang, saya tidak berkesempatan menyaksikan langsung. Saya hanya mengikuti lewat media sosial dan televisi. Maka saat Asian Para Games 2018 yang juga  dilaksanakan di Jakarta (6 -- 13 Oktober 2018) saya bertekad untuk hadir dan ikut memberikan semangat. 

Dalam sepekan acara ini, ada 18 cabang olahraga yang dipertandingkan:

  • Archery (Panahan), 2. Badminton (Bulu tangkis), 3.  Boccia (Olahraga khusus para penyandang Cerebral Palsy/lumpuh otak/gangguan pada otot dan saraf), 4. Chess (Catur), 5. Cycling (Balap sepeda), 6. Goalball (Bola gawang), 7. Judo (Olahraga beladiri), 8. Lawn Bowl (Bowling lapangan), 9. Para Athletics (Atletik),  10. Para Powerlifting (Angkat berat), 11. Para Swimming (Renang), 12. Shooting Para Sport (Menembak) 13. Sitting Volleyball (Voli duduk), 14. Table Tennis (Tenis meja), 15. Tenpin Bowling (Boling) 16. Wheelchair Basketball (Basket kursi roda) 17. Wheelchair Fencing (Anggar duduk), dan 18. Whellchair Tennis (Tenis kursi roda).

Dokpri
Dokpri
Melalui loket.com saya mencari tiket yang masih tersedia untuk pertandingan di akhir pekan. Tiket yang  masih tersedia tiket untuk pertandingan Wheelchair Basketball hari Sabtu (13 Oktober 2018) langsung dibeli.  Banyak cabang olahraga  yang ingin saya saksikan, tetapi tidak memungkinkan bila di hari kerja. Hari terakhir pertandingan ini pun terjadwal 2 games untuk wheelchair basketball. 

Dokpri
Dokpri
WHEELCHAIR BASKETBALL adalah olahraga bola basket kursi roda yang dimainkan oleh orang-orang  dengan berbagai keadaan cacat fisik. Di hari terakhir Asian Para Games 2018, saya menyaksikan 2 pertandingan  bola basket kursi roda pria yang menentukan perolehan medali. Pertandingan pertama dimulai jam  09.30 WIB, dimainkan oleh team dari China dan Korea yang dimenangkan oleh Korea (medali perunggu). 

Dokpri
Dokpri
Dokpri
Dokpri
Dokpri
Dokpri
Pertandingan kedua dimulai jam 11.30 WIB dimainkan oleh team dari Iran dan Jepang yang dimenangkan oleh Iran (medali emas). Medali perak diperoleh team Jepang setelah melalui pertandingan yang seru, sengit, semangat, mendebarkan, bersaing dengan perolehan nilai yang  ketat.

Dokpri
Dokpri
Dokpri
Dokpri
Saya bukan pemain basket,  apalagi pengamat olahraga basket, jadi  saya tidak  membahas tentang teknis  pertandingan. Sejak mengenal basketball  di sekolah menengah, basket memang bukan olahraga yang bisa saya mainkan dengan baik dan benar. Tetapi melihat pertandingan basket tetap seru dan semangat.

Dokpri
Dokpri
Tujuan saya hadir sebagai  penonton, untuk  memberikan dukungan kepada  semua yang bertanding. Berharap bisa ikut  menyumbangkan semangat dan energi positif untuk mereka. Mata bergerak dan berbinar  mengikuti gerakan  mereka di lapangan.  Kagum dan mengapresiasi  setiap usaha yang mereka kerahkan untuk mengharumkan nama negara masing-masing. 

Dokpri
Dokpri
Dokpri
Dokpri
MEREKA SEMUA ADALAH PEMENANG

Bagi saya, tidak lengkap secara fisik bukanlah ketidaksempurnaan. Saya percaya Tuhan menciptakan setiap manusia dengan baik adanya sekalipun mata manusia melihatnya sebagai kekurangan. Pesta olahraga ini menunjukkan dan membuktikan bahwa  cacat bawaan lahir atau  cacat  akibat suatu kejadian pun bukanlah  alasan dan penghalang  untuk bisa terus berprestasi.

Dokpri
Dokpri
Dokpri
Dokpri
Dokpri
Dokpri
Melihat mereka, membayangkan bila berada di posisi mereka, saya  yakin  mereka pasti sudah melalui masa-masa berat selama berlatih. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2