Mohon tunggu...
Rani Sabila
Rani Sabila Mohon Tunggu... Penuang rasa

"Live as if you will die tomorrow and learn as if you will live forever" (Mahatma Gandhi)

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan

Beberapa Perkataan Perokok dan Cara Menjawabnya Menurut Persepsi Rani Sabila

24 Oktober 2020   12:30 Diperbarui: 24 Oktober 2020   12:37 60 16 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Beberapa Perkataan Perokok dan Cara Menjawabnya Menurut Persepsi Rani Sabila
ksro.com

Rokok, sebuah kertas yang berisi tembakau dan digulung menyerupai silinder. Biasanya dibakar pada ujungnya dan dibiarkan membara begitu saja untuk kemudian dihisap asapnya. Kertas ini biasanya terasa manis pada setiap ujungnya. Tembakau yang dipakai biasanya dari daun yang telah dicacah dan dikeringkan terlebih dahulu.

Biasanya, perokok aktif berasal dari kalangan bapak-bapak. Namun, ada juga wanita pun jua nenek-nenek. Bahkan, tak jarang juga kini kita jumpai para remaja laki-laki, dan malah ada remaja perempuan yang ikut menikmati puntungan rokok. 

Jujur saja, ketika saya kecil juga pernah dijejali oleh bapak saya. Sungguh, rasanya memang tidak enak tapi, entah mengapa banyak sekali peminatnya, saya juga heran dan bertanya-tanya.

Padahal, jika dilihat dari keuntungan dan mudharatnya, lebih banyak mudharat yang akan kita dapatkan dibandingkan dengan keuntungannya.
Berikut ini beberapa perkataan para perokok yang pernah saya jumpai, berikut cara menjawab menurut persepsi saya:

1.  Rokok dapat memperkuat gigi

Banyak perokok yang berkata bahwa merokok mampu memperkuat gigi. Faktanya, banyak saya jumpai para perokok malah giginya rusak tuh, bukan malah kuat. Jika ingin memperkuat gigi mengapa harus merokok? Apakah tidak ada cara lain? Pastilah ada, bisa dengan rajin menggosok gigi, atau kalau orang Jawa itu biasa menginang, tapi saya lupa bahasa Indonesianya apa, hehe. Masih banyak cara lain kok yang bisa dilakukan.

2. Gak Ngerokok, Gak Keren

Nah, ini biasanya yang sering dikatakan oleh para remaja, "Gak ngerokok, gak keren." Loh, justru kalau ga ngerokok malah lebih keren dong, tetap terlihat tampan dan sehat, bukan?

"Tapi aku ngerokok ngerasa sehat-sehat saja kok." Iyah sekarang mungkin sehat, karena efeknya tidak akan terasa sekarang tapi, beberapa tahun ke depan, kasihan kan keluarganya kalau kamu sakit-sakitan, banyak biaya yang harus dikeluarkan untuk pengobatan.

3. Ada Kenikmatan Tersendiri

Memang apa enaknya menikmati asap? Terkadang, sesuatu yang nikmat itu tidak berujung indah. Eea, malah ngebucin haha..

Tau gak kalau  rokok itu haram? Di bungkusnya pun tidak tertulis kata halal kan. Kaya hubungan kita, kapan nih kamu mau halalin aku? Haha..

"Tapi, di kitab suci tidak disebutkan kalau rokok itu haram, dan kalaupun haram, kenapa masih beredar dan pemerintah tidak menutup pabriknya?"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x