Mohon tunggu...
Ramli Ondang Djau
Ramli Ondang Djau Mohon Tunggu... Man In Black

Ayah dari 3 putri, penikmat kopi, sate kambing dan dengkur tinggal di Gorontao

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

"Imajinasi" Beragama dan "Kesalahan" yang Dipertontonkan

26 Mei 2020   14:59 Diperbarui: 28 Mei 2020   07:37 385 17 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
"Imajinasi" Beragama dan "Kesalahan" yang Dipertontonkan
Ilustrasi: KOMPAS

Agak Meggelitik sebenarnya ketika saya membaca tulisan sahabat senior Romo Syamsi Pomalingo dengan judul KESALEHAN YANG "DIPERTONTONKAN" yang dimuat dalam situs nulondalo.online tanggal 25 Mei 2020.

Dari judulnya asumsi awal kita (pembaca) adalah tulisan ini hendak menyoal perilaku pamer dalam beribadah, riya, ataupun soal kenikmatan memperlihatkan ke hadapan orang tentang cara kita menjamah pahala Tuhannya.

Tulisan ini kemudian memancing "gairah" intelektualitas saya untuk menuangkan dalam tulisan yang sederhana ini. Dari tulisan tersebut setidak-tidaknya saya menangkap dua kondisi. 

Pertama, adanya sikap sebagian kita yang merasa bahwa tak Afdhal kiranya sholat Ied jika tidak dilakukan secara berjamaah di mesjid ataupun dilapangan, terlepas dari soal bisa tidaknya seorang kepala Rumah tangga menjadi imam dalam rumah tangga, saya kira ini hanya salah satu alasan dari sekian alasan kita dalam memahami Narasi teologis-formalistik; 

Kedua, Kecenderungan sebagian 'kita' yang lain soal kenikmatan beribadah jika bisa di pertontonkan ke orang lain. Kondisi yang juga terlihat marak di medsos di 30 hari ramadhan kemarin, tak hanya melulu soal sholat, memberi zakat, infaq dan sedekah juga adalah kegiatan yang ramai dipertontonkan di medsos. 

Dua kondisi ini setidaknya mewakili potensi manusia yang timpang dari kalangan kita dalam beragama, mari kita bahas dua kondisi tersebut.

Kondisi Pertama, semenjak Covid-19 mewabah tanpa kita sadari "imajinasi" beragama kita juga ikutan mewabah. Pasca kasus positif pertama Covid-19 di Indonesia, kekhawatiran kemudian muncul, apalagi setelah narasi-narasi ketakutan ramai disebar di sosial media dengan postingan-postingan sadis soal dampak dari corona ini.  

Maka, seiring dengan kondisi tersebut muncul berbagai fatwa Ulama dari berbagai belahan dunia akan pentingnya mewaspadai penyebaran virus ini.

Sebagai langkah antisipasinya muncul pula imbauan dari para ulama tersebut sebagai langkah kewaspadaan untuk menghindari kerumunan, tidak melaksanakan sholat jamaah di mesjid, sholat Jum'at diganti sholat Dhuhur di rumah, bahkan pada bulan Ramadhan sholat Tarawih di mesjidpun ditiadakan guna memutus mata rantai penyebaran virus ini. 

Imbauan ini tentunya tidak mendarat mulus pada pada sebagian "kita", imbauan ini dinilai mengusik mental arogan-spritual sebagian kita, dengan menyebar narasi-narasi.

Sebagai contoh, "kita tidak takut corona, kita hanya takut Allah", "kenapa mall dan pasar2 dibiarkan dibuka, tetapi mesjid ditutup?", "Allah tidak akan membiarkan Tamu-Nya sakit jika kita selalu dirumahNya dan berjamaah" serta beberapa narasi-narasi serupa. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN