Mohon tunggu...
Andri Mastiyanto
Andri Mastiyanto Mohon Tunggu... Abdi Negara

Best Storytelling Danone Blogger Academy 2018, 45 kali winners Blogcomp, Nominator tunggal Best Member Backpacker Jakarta 2014, Nominator Inspiratif Member BPJ 2016, content writer/blogger, email : mastiyan@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

'Stop Iklan Rokok' Titik, Tidak Pakai Koma

13 Februari 2017   06:12 Diperbarui: 13 Februari 2017   08:40 606 3 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
'Stop Iklan Rokok' Titik, Tidak Pakai Koma
Deskripsi : Hindarkan Anak-Anak dari Iklan Rokok I Sumber Foto : Komisi Nasional Pengendalian Tembakau

Sekumpulan pria menunggangi kuda dengan pakaian bergaya koboi. Kuda pun berlari dengan kencangnya melewati ngarai, bukit yang berada di gurun  yang berlokasi di benua Amerika. Pria-pria itu terlihat gagah tanpa memegang dan menghisap rokok. Muka dihiasi debu pasir gurun tampak terlihat sehat diatas kuda peranakan arab. Ini merupakan salah satu iklan di televisi yang pernah ditampilkan oleh salah-satu produsen rokok.

Tidak hanya di televisi iklan rokok acapkali muncul ruang publik yang dapat dilihat masyarakat umum termasuk anak-anak. Billboard, banner, spanduk bahkan mendompleng acara musik dan olahraga. Gambar yang ditampilkan dengan citra keren, gaul, macho, persahabatan, bahagia, meningkatkan percaya diri dan gue banget. Apabila ini dilihat terus menerus tanpa pembatasan maka dapat di anggap oleh anak-anak ini merupakan hal yang wajar, mencari tau apa yang diiklankan kemudian mengkomsumsinya.

Berdasarkan studi Universitas Uhamka yang berkerjasama dengan Komisi Nasional Perlindungan Anak pada tahun 2007 di jabodetabek menunjukkan 46,3% remaja mengaku mulai merokok terpengaruh oleh iklan rokok. 50 % remaja perokok merasa dirinya seperti yang dicitrakan iklan rokok. 29 % remaja perokok menyalakan rokoknya ketika melihat iklan rokok pada saat remaja melihat iklan rokok.

Hasil kajian lain melalui Survey Sosial Ekonomi Nasional 2004 menunjukkan 70 % perokok mulai merokok sebelum usia 19 tahun. Dalam kurun waktu kurang dari sepuluh tahun perokok remaja usia antara 10-14 tahun meningkat hampir 2 kali lipat, yaitu 9,5 % pada tahun 2001 menjadi 17,5 % pada tahun 2010. Lemahnya pengaturan iklan rokok dan agresifitas promosi dimedia penyiaran berdampak pada peningkatan prevalensi perokok anak.

Berarti pengaturan iklan rokok di media penyiaran yang ada saat ini hanya bersifat pembatasan. Iklan rokok yang dapat ditayangkan pada jam 21.30 sampai dengan 05.00 sangatlah TIDAK EFEKTIF. Lima tahun lalu Komisi Perlindungan Anak melakukan survey cepat di 10 kota menunjukkan 92 % remaja usia 13 - 15 tahun melihat rokok di televisi. Hasil tersebut mirip dengan Global Youth Tobaco Survey 2009 yang mendampatkan hasil remaja melihat iklan rokok 90 % dari televisi, 84 % melihat Billboard, dan 76 % dibaca di media cetak.

 

Talkshow 'Stop Iklan Rokok' Komnas Pengendalian Tembakau

Komisi Nasional Pengendalian Tembakau (Komnas PT) pada Jumat (10/2) mengundang blogger dan media dalam talkshow “Mengapa Iklan Rokok Seharusnya Tidak Ada?”. Selain blogger dan segelintir media beberapa public figure pun hadir antara lain Moza Pramitha sebagai moderator, Sarah Sechan, RST. Masli, Ekki Soekarno dan M. Joni sebagai Pengurus Komnas PT Bidang Hukum dan Advokasi. Talkshow ini bertempat di Wyl’s Kitchen, Veranda Hotel, Jakarta Selatan.

Deskripsi : Talkshow
Deskripsi : Talkshow
Talkshow yang dipandu oleh Moza Paramitha mencoba untuk mengingatkan audience yang hadir untuk melawan iklan rokok yang tampil di ruang publik seperti televisi, area olahraga, billboard, dan lainnya. Moza mengingat masa lalu dalam ucapnya "Iklan rokok itu super keren, kalau celebrity belum mendapatkan iklan rokok berarti belum ngehits. Yang ditampilkan iklan rokok seperti naik mobil yang keren, kapal pesiar, cowok-cewek keren dan ini mengkhawatirkan bagi anak-anak" menyampaikan dengan terlihat resah.

Sarah Sechan menanggapi apa yang disampaikan Moza "Anak ku 13 tahun , beruntungnya saya bukan keluarga perokok. saya pernah coba-coba walaupun akhirnya saya tidak merokok. saya takutkan anak saya coba-coba. Anak sekarang cara berkomunikasinya bukan dengan larangan tetapi dikasih tau dan berdiskusi. Problemnya dan mengkhawatirkan adalah iklan rokok menjual lifestyle".

Dari dua selebritis ini daku melihat ke khawatiran seorang ibu terhadap fenomena rokok yang berkembang saat ini walaupun iklan sudah dibatasi waktunya. Rokok merajalela bahkan dapat dibeli ketengan / satuan perbatang. Mozza pun memberikan pertanyaan kepada RTS Masli yang sudah berkecimpung selama 40 tahun di dunia periklanan "bagaimana mencegah agar tidak digoda iklan super keren dari rokok ???....". 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x