Mohon tunggu...
Rahman Wahid
Rahman Wahid Mohon Tunggu... Menggapai cita dan melampauinya

Menggapai cita dan melampauinya

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Tulisan yang Membebaskan

27 Oktober 2019   18:20 Diperbarui: 27 Oktober 2019   18:30 0 2 0 Mohon Tunggu...
Tulisan yang Membebaskan
Sumber foto: Pixabay/Free-Photos

Menulis bukan sekedar memenuhi tuntutan, menulis bukan soal menuntaskan kewajiban, menulis lebih dari sekedar penyebaran pengetahuan. Menulis adalah sebuah langkah pergerakan bawah tanah, gerak--geriknya tak terendus, ia berjalan dalam kesunyian, ia berjuang dalam kesendirian, ia melawan dengan kecerdasan.

Menulis bukan berarti tanpa luka, tanpa noda, dan tanpa bahaya. Menulis merupakan langkah pembebasan yang nyata. Sebuah tulisan dapat mengguncang dunia. Ya, melalui sebuah tulisan dunia akan terguncang, ideologi -- ideologi dalam diri manusia akan mulai tumbuh. Manusia mampu berdialektika dari sebuah tulisan, konstruksi pemikiran progresif pun mulai menggerayanginya.

Menulis adalah kegiatan pembebasan, sedang tulisan adalah alat pembebasan. Sebagai sebuah alat pembebasan, tulisan merupakan hasil dari buah pikir yang analitis dan kritis. Tulisan yang membebaskan tidak mendewakan pengetahuan--pengetahuan usang yang feodal. Tulisan yang membebaskan adalah tulisan yang membuat para pembacanya lepas dari hegemoni.

Hari ini kita justru dilenakan oleh tulisan--tulisan yang penuh tipu daya. Riwayat tulisan--tulisan yang kini ramai beredar tak lebih dari sekedar mengkerdilkan pemikiran. Nahasnya, banyak dari sebagian masyarakat yang malah menikmati tulisan--tulisan tadi dengan lahapnya. Kematian tulisan yang membebaskan pemikiran rakyat nampak jelas di depan mata.

Dewasa ini jarang kita menemukan tulisan--tulisan yang dengan spontan menyatakan kritik terhadap penguasa, jarang kita membaca tulisan yang dengan tegas melakukan perlawanan terhadap para status quo. 

Kemandekan dan kekerdilan daya nalar membuat para penulis menjadi ogah membuat sedikit bentuk perlawanan dalam tulisannya. Rezim kapital yang mencekoki rakyat dengan dogma--dogma yang membelenggu membuat mereka jadi ngeri dan pasrah akan keadaan.

Tulisan--tulisan yang kini beredar di berbagai sumber baik di media daring, koran, majalah, dan buku kebanyakan hanya bernuansa politis dan kapitalis. 

Belum lagi penyebaran hoax atau berita bohong yang tengah merajalela semakin membuat kualitas tulisan saat ini nampak jelas begitu mengenaskan. 

Hanya sedikir diantara berbagai sumber tulisan yang kelihatannya berlawanan arus serta menciptakan suatu gerakan perlawanan yang anti mainstream ditengah hegemoni mayoritas.

Kita seolah tengah berada ditengah--tengah samudera kebodohan, dimana hanya sedikit tulisan yang mampu membuat kita cerdas, member perspektif baru terhadap suatu hal hingga mengembangkan daya nalar kritis. Sebagian besar lainnya hanya setumpukan barang lapuk yang setiap hari mengerubungi kita dengan berbagai macam konteks pembodohan dan pengkerdilan.

Politik adu domba begitu kentara dan nyata dalam berbagai tulisan yang beredar. Seolah tidak ada semangat independensi kepenulisan yang melatarbelakangi tulisannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x