Mohon tunggu...
puji handoko
puji handoko Mohon Tunggu... laki-laki tulen

Hidup untuk menulis, meski kadang-kadang berlaku sebaliknya.

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan

PLTS Masa Depan Energi yang Lebih Ramah Lingkungan

18 September 2020   08:27 Diperbarui: 18 September 2020   08:31 135 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
PLTS Masa Depan Energi yang Lebih Ramah Lingkungan
foto dok. Antara

Listrik adalah energi masa depan. Meskipun hari ini, listrik yang dihasilkan itu sebagian berasal dari pembangkit berbahan bakar fosil. Pembakitan itu memang telah melewati serangkai proses teknologi canggih, namun masih ada sisa polusi yang ditimbulkannya. Oleh sebab itu, dalam rancangan pembangunan pembangkit listrik masa depan, pembangkit listrik jenis Energi Baru dan Terbarukan (EBT) menjadi prioritas utama.

Matahari adalah salah satu sumber EBT, namun proses dan penyediaan komponen pembangkitannya masih menjadi kendala bagi banyak orang. Dibutuhkan bantuan dari pemerintah untuk menjembatani terwujudnya pembangkitan tenaga matahari skala kecil di masyarakat.

Kabar baiknya, program itu telah berjalan. Jumlah itu akan terus ditingkatkan seiring berjalannya progam tersebut di seluruh wilayah Indonesia.

"Hingga Juni 2020, pelanggan PLN yang sudah memasang PLTS Atap sebanyak 2.346 pelanggan dengan kapasitas 11,5 MW," kata Direktur Aneka Energi Baru dan Energi Terbarukan Kementerian ESDM Harris, sebagaimana dikutip CNBCIndonesia, Rabu 16 September 2020.

Beberapa wilayah yang memasang PLTS Atap paling banyak, antara lain Jakarta dengan 703 pelanggan, Jawa Barat 656 pelanggan, Banten 544 pelanggan. Kemudian Jawa Timur 191 pelanggan, Jawa Tengah dan DIY sebanyak 95 pelanggan, Bali 91 pelanggan, dan Aceh 24 pelanggan.

Pemerintah telah melakukan beberapa upaya dalam rangka percepatan pengembangan PLTS Atap, antara lain melalui program PLTS Atap di gedung pemerintahan dan gedung BUMN. Program PLTS Atap selanjutnya dilakukan pada gedung komersil seperti mall dan pusat perbelanjaan.

Percepatan program ini terus dikejar, misalnya melalui program PLTS Atap pada pembangunan rumah baru. Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) dan Real Estate Indonesia (REI) bekerja sama untuk mewujudkan hal itu dalam program kerja mereka.

Kemudian, ada juga program pemasangan PLTS Atap di rumah pelanggan golongan tarif R1. Ini adalah jenis pelanggan rumah tangga golongan terkecil. Untuk pelanggan lebih dari 1.300 VA diberikan insentif skema pembiayaan menarik.

"Ketika ada pelanggan yang mau membuat PLTS Atap harus membuat permohonan ke PLN, kemudian dokumen akan diverifikasi oleh PLN untuk diteruskan. Misal sudah sesuai, tidak ada masalah, maka bisa langsung (dapat) rekomendasi pembangunan. Kalau belum lengkap, ya harus dilengkapi," kata Harris.

Jika melihat tren energi terbarukan, yang banyak diimplementasikan saat ini adalah energi surya dan angin. Sebab energi ini lebih mudah untuk diaplikasikan langsung pada pelanggan. Masing-masing bisa berdiri unit-unit kecil yang mandiri. Apalagi biaya pokok produksi untuk PLTS saat ini semakin murah, yakni 1,35 sen US$ per kWh.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN