Mohon tunggu...
Puhid Akhdiyat Septana
Puhid Akhdiyat Septana Mohon Tunggu... ⏩⏩

"Selamat mengamalkan ibadah puisi." Katamu sambil menyeret koper warna-warni. Dan lalu hari-hari berikutnya hatiku terasa sunyi.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Puisi | Balon Udara Pelarian

15 Mei 2019   04:48 Diperbarui: 15 Mei 2019   04:51 0 17 4 Mohon Tunggu...
Puisi | Balon Udara Pelarian
noticias.uol.com.br

Sebentar lagi perang, kalian saja yang perang. Aku belum mau mati setelah tahu mati terlalu menakutkan untuk aku yang cuma penikmat kehidupan.

Bagaimana bisa semesta merestui peperangan, mata mereka terlalu buta dibutakan kegilaaan pilihan. Celaka!! dalam hitungan tak sampai sepuluh jemari tangan ketenanganku bakal dihancurkan.

Sebentar lagi perang, kalian saja yang perang. Aku sedang atau malah bahkan sudah melayang terbang sendirian bersama balon udara besar pelarian namun belum ada tujuan. 

Aku tak mau mati di tanggal seram itu karena sebatas ikut-ikutan, kalian saja yang mati duluan. Surga kita sedari awal jelas berbeda versi pemahaman. Menyoal usia semua ingin menutup napas dalam kebaikan.

Kalian saja yang perang, selamat tinggal negeriku yang malang. Aku ingin berkeras kepala menantang takdir Tuhan; dengan lambaikan tangan dari kejauhan.

Tapi tunggu dulu bukankah kecerdikan kebencian tak sebodoh yang aku pikirkan, siapa tahu aku yang malah mati duluan sebab aku terbang bersama bom waktu yang detiknya sedang berjalan mundur ke belakang; Sialan!!

KONTEN MENARIK LAINNYA
x