Mohon tunggu...
Pudji Widodo
Pudji Widodo Mohon Tunggu... Lainnya - Pemerhati Kesehatan Militer.

Satya Dharma Wira, Ada bila berarti, FK UNDIP.

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Artikel Utama

Jangan Tunggu Janji Kontestan Pilkada, Kelola Sampah Sejak dari Rumah!

6 Desember 2020   23:58 Diperbarui: 8 Desember 2020   22:31 507 57 16
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Jangan Tunggu Janji Kontestan Pilkada, Kelola Sampah Sejak dari Rumah!
Timbunan sampah di ujung jalan desa Ponokawan di kawasan bypass Krian Sidoarjo, selokan di pinggir tembok pun penuh sampah. (Foto: Dokuentasi Pribadi)

Timbunan sampah di pinggir jalan provinsi

Rintik hujan mulai jatuh saat saya menuangkan tanah terakhir untuk dicampur dengan kompos yang baru dikeluarkan dari komposter, sedikit bau khas fermentasi tercium tapi bukan bau busuk sampah yang menggangu. 

Berbeda sekali dengan bau busuk menyengat dari tumpukan sampah liar di pinggir jalan raya provinsi  antara wilayah kecamatan Taman-Krian, bagian dari ruas jalan Surabaya Mojokerto. 

Meskipun sudah berkali-kali dibersihkan, namun di tempat sama tak lama kemudian sampah yang didominasi limbah domestik kembali menggunung. Tumpukan sampah liar itu ada di berbagai tempat, yang bukan hanya menebarkan polusi udara, namun juga merusak keindahan lingkungan.

Hujan sore ini memastikan kemarau telah berakhir, meskipun intensitasnya masih rendah, namun cukup membuat suhu lingkungan lebih nyaman. 

Segarnya udara sore itu bertolak belakang dengan ingatan saya tentang pembuangan sampah liar di pinggir jalan raya. Musim hujan pasti akan memperparah situasi, bau bertambah, dan tebaran sampah meluas terbawa aliran air hujan. 

Semua itu terkait rendahnya kesadaran kesehatan lingkungan, meningkatnya jumlah penduduk dan pembukaan area perumahan baru yang dikuti dengan peningkatan volume sampah. 

Ditambah belum optimalnya pemerintah daerah melaksanakan pengelolaan sampah, hal ini merupakan kelindan persoalan di balik munculnya timbunan sampah liar di pinggir jalan provinsi bila saya pergi ke maupun kembali dari Surabaya.

Komposter di rumah penulis untuk memanfaatkan sampah organik. (Foto: Dokuentasi Pribadi)
Komposter di rumah penulis untuk memanfaatkan sampah organik. (Foto: Dokuentasi Pribadi)

Timbulnya lokasi pembuangan sampah liar di pinggir jalan raya, tak pelak menambah dosa sampah sebagai biang musibah, padahal bila dikelola sampah akan  menjadi berkah dan itu bisa dimulai dari rumah. 

Setiap individu dapat terlibat dalam pengelolaan sampah di rumah masing-masing. Tindakan pemilahan sampah organik dan sampah nonorganik merupakan langkah awal yang bijak. Limbah sayur, kulit buah, bumbu dapur kadaluarsa, dan sisa makanan termasuk nasi, minus tulang,  bisa diolah menjadi kompos di setiap rumah keluarga.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...
Lihat Lingkungan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan