Mohon tunggu...
Pringadi Abdi Surya
Pringadi Abdi Surya Mohon Tunggu... Penulis - Pejalan kreatif

Lahir di Palembang. Menulis puisi, cerpen, dan novel. Instagram @pringadisurya. Catatan pribadi http://catatanpringadi.com Instagramnya @pringadisurya dan Twitter @pringadi_as

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Puisi Sumpah Pemuda

28 Oktober 2021   11:13 Diperbarui: 28 Oktober 2021   11:28 267 19 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pemuda harapan siapa. Foto pribadi.

Tak bisa kubayangkan ada yang bersumpah
Padahal saat itu semuanya masih nusa yang terpisah
Orang-orang membawa rempah
Tanpa membaca Tan Malaka
Kata REPUBLIK masih sebuah kata
Bahasa yang asing dalam sebuah halaman
Tersimpan untuk mata yang menemukan

Ide besar itu berjalan
Dibawa kapal-kapal dagang nusantara

Darah kental moyang kita
Adalah pelaut. Di hadapan ombak
Semua bisa menjadi maut. Karena itu
Tak pernah ada takut. Melawan penjajah,
Hanya butuh serempak. Kompak.
Dari kisah Hang Tuah membawa kapak
Sampai Arupalaka mengusung tombak.

Hingga berlabuh, bertukar cerita
Di mana-mana pernah ada darah yang tertumpah
Dan tanah yang basah itu
Adalah tanah air yang sama
Yang menumbuhkan harapan
kemerdekaan

Dan dari cerita-cerita itu
Di bawah langit biru yang sama
Di bawah matahari yang hampir selalu bersinar sepanjang tahun
Tak ada yang tak sepakat
Tahun-tahun penderitaan
Menjadi kelas nomor sekian
Mengenyahkan berbagai perbedaan
Tak perlu lagi melihat warna kulit
Agama dan dari keluarga mana
Semua manusia dapat merasa sakit

Hari itu, ada yang bersumpah
Tanah yang basah itu bernama tanah air
Tahun-tahun penderitaan itu menyatukan beda menjadi bangsa

Dan tangan mereka saling menggenggam erat
Dalam kalimat-kalimat persatuan
Yang dijunjung tinggi dari bibir-bibir keikhlasan

Hari ini, kita merenung
Langit yang tampak mendung
Hujan akan turun sebentar lagi

Tak ada yang tahu akan sederas apa
Tak ada yang tahu badai akan tiba

Tapi kita semua tahu
Segalanya akan berlalu
Dan langit kembali biru

(2021)

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan