Mohon tunggu...
Pringadi Abdi Surya
Pringadi Abdi Surya Mohon Tunggu... Pejalan kreatif

Lahir di Palembang. Menulis puisi, cerpen, dan novel. Instagram @pringadisurya. Catatan pribadi http://catatanpringadi.com Instagramnya @pringadisurya dan Twitter @pringadi_as

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Mengenal Keindahan Talang Babungo, Sumatera Barat

1 November 2018   22:53 Diperbarui: 5 November 2018   16:40 1559 18 9 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengenal Keindahan Talang Babungo, Sumatera Barat
Danau Kembar. Alahan Panjang. Dokumentasi pribadi.

Tidak pernah ada keraguan untuk pulang ke kampung halaman. Selagi orangtua masih ada, masih bisa dicium tangannya, ditatap kehangatan matanya, aku akan menyusun rencana pulang setidaknya setiap lebaran. 

Setelah menikah, bertambah satu kampung halamanku. Talang Babungo. Artinya, bambu yang berbunga. Kampung kecil di Sumatera Barat.

Untuk menuju ke sana, dari bandara Minangkabau, kita perlu mengarah ke Solok atau Bukit Tinggi, melewati jalan berkelak-kelok perbukitan Sitinjau Laut, kurang lebih 3 jam baru sampai di Lubuak Salasih. Dari lubuak Salasih, kita berbelok ke kanan menuju Alahan Panjang, melewati pemandangan kebun teh serupa dengan Lembang sampai bertemu dengan Danau Kembar.

Disebut Danau Kembar karena ada dua danau, Danau di Atas dan Danau di Bawah. Danau Kembar bukan tujuan akhir. Perjalanan masih harus berlanjut sekitar 12 km menuju Talang Babungo.

Dokumentasi pribadi
Dokumentasi pribadi
"Nagari Talang Babungo" terkenal karena udaranya yang sangat sejuk. Alamnya asri. Sungai mengalir indah. Ladang-ladang terbentang.

Sawah yang hijau, batang-batang tebu yang kuning, langit yang biru (meski lebih sering berawan). Panorama dahsyat itulah yang menjadi motivasi tambahan untuk pulang ke Talang Babungo. Bertemu keluarga sembari liburan.

Pemandangan belakang rumah Etek. Dokumentasi pribadi.
Pemandangan belakang rumah Etek. Dokumentasi pribadi.
Saat pulang lebaran tahun ini, ada hal baru kutemui di Nagari. Yaitu keberadaan Desa Wisata. Tabek, tempat ayah sukuku dijadikan sebuah desa wisata.

Aku yang orang Palembang, sebelum menikah dengan orang Minang, harus memiliki suku terlebih dahulu. Karena itulah, aku diangkat anak, diberi suku Chaniago.

Istriku bersuku Malayu. Talang Babungo sendiri punya enam suku. Selain kedua suku tadi, ada Kutianye, Panai, Tanjuang, dan Koto. Uniknya, selama satu suku berarti satu saudara. Tidak boleh menikah bila sukunya sama.

Penduduk desa (Jorong) Tabek kebanyakan petani tebu dan aren. Masyarakat setempat kemudian pelan-pelan berjuang memajukan 4 pilar yaitu pendidikan, usaha kecil dan menengah, lingkungan, dan kesehatan.

Perjuangan itu mendapatkan perhatian dari beberapa pihak swasta yang bekerja sama dengan universitas, dan NGO yang bersama-sama memajukan daerah itu.

Berbagai kegiatan dilakukan seperti pelatihan kesenian, biodigester, pendataan potensi wisata alam, mendukung pelaksanaan youth silek camp, penyuluhan pertanian, pelatihan kader pariwisata dan pemilihan duta wisata nagari, serta program toilet bersih di sekolah swadaya.

Indah bukan? Dokumentasi pribadi.
Indah bukan? Dokumentasi pribadi.
Bunga-bunga ditanam. Semak belukar yang dulu membingkai Jorong Tabek berubah menjadi warna-warni bebungaan. Sepanjang jalan Tabek dipebuhi bunga.

Belum lagi bila ditambah dengan panorama persawahan dan perbukitannya. Sangat memanjakan mata dan kamera. Miniatur rumah gadang dibangun di beberapa tempat. Gapura pun disulap menjadi tempat bersantai dengan bentuk khas Minangkabau yang terbuat dari bambu-bambu kuning.

whatsapp-image-2018-11-01-at-14-47-09-1-5bdad30e677ffb1d883e6426.jpeg
whatsapp-image-2018-11-01-at-14-47-09-1-5bdad30e677ffb1d883e6426.jpeg
Produk Talang Babungo yang terkenal adalah gula arennya yang asli. Selain itu, potensi keripik singkong dan talasnya patut dikembangkan mengingat sumber daya yang berlimpah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN