Mohon tunggu...
Petrus Kanisius
Petrus Kanisius Mohon Tunggu... Wiraswasta - Belajar Menulis

Belajar menulis dan suka membaca. Saat ini bekerja di Yayasan Palung

Selanjutnya

Tutup

Nature Artikel Utama

Bunga Bangkai dan Rafflesia, Sering Dianggap Sama, Padahal Berbeda

6 Juli 2018   16:19 Diperbarui: 6 Juli 2018   21:40 4475
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Amorphopalus titanum atau bunga bangkai (kiri) dan Rafflesia arnoldi (kanan). Foto dok. Kompas

 

Selama ini banyak yang menyatakan bunga bangkai itu sama dengan raflesia. Tidak sedikit pula dari kita yang menyangka bunga bangkai nama latinnya raflesia. Namun, tenyata keduanya sesungguhnya berbeda.

Tentu ini menjadi salah satu ke khawatiran jika kita salah menjelaskannya kepada orang lain terkait menyamakan dan salah penafsiran terkait bunga bangkai dan raflesia itu sama. Salah kaprah dan sudah pasti itu menjelaskan sesuatu menjadi salah kepada orang lain jika terus menerus tidak diluruskan. Karena hal tersebut sudah terjadi sejak lama. Ya, benar saja anggapan selama ini bahwa bunga bangkai itu sama raflesia, pada hal nyatanya keduanya sangat berbeda.

Lalu apa perbedaan bunga bangkai dan raflesia?

Dari nama saja berbeda, bunga raflesia nama latinya Rafflesia dan bunga bangkai nama latinnya Amorphpophallus titanium. Bunga raflesia terdiri dari beberapa jenis, demikian juga dengan bunga bangkai yang memiliki banyak jenis.

Bunga raflesia seperti di Bengkulu, Sumatera dengan nama latinnya Rafflesia arnoldii (status keberadaannya saat ini berdasarkan data IUCN adalah rentan/Vurnerable-VU). Ada pula Rafflesia magnifica (status IUCN menyebutkan keberadaannya sangat terancam punah/Critically Endangered- CR).

Sedangkang jenis bunga bangkai cukup banyak seperti; Amorphophallus gigas dan jenis lainnya adalah Amorphophallus moeleri dan Amorphophallus variabilis. Berdasarkan data IUCN memasukkan bunga bangkai dalam status rentan/Vurnerable-VU.

Bunga bangkai, sudah pasti menimbulkan (mengeluarkan) bau yang sangat busuk menusuk hidung. Bau yang ditimbulkan bunga raflesia dan bunga bangkai tersebut tidak lain sebagai cara bagi bunga untuk menarik minat serangga ketika bunga dalam proses penyerbukan.

Adapun habitat bunga bangkai umumnya merupakan tumbuhan khas dataran rendah yang tumbuh di daerah beriklim tropis dan subtropis mulai dari kawasan Afrika barat hingga ke Kepulauan Pasifik, termasuk di Indonesia. Bunga Titan Arum dapat ditemukan pada habitat hutan tropis di Sumatera dan Kalimantan, khususnya pada ketinggian diantara 120 sampai 365 meter diatas permukaan laut, (data dari WWF).

Bunga Raflesia merupakan ikon Indonesia di Internasional (dalam Kompas travel), karena tananaman ini langka. Bunga raflesia termasuk tumbuhan parasit (tumbuhan yang menumpang pada tumbuhan lainnya).

Ciri-ciri fisik dari tumbuhan (raflesia dan bunga bangkai) juga berbeda. Perbedaan yang paling terlihat antara kedua bunga ini adalah bunga Rafflesia berwarna merah dan memiliki bentuk bunga melingkar dengan diameter mencapai 1 meter dan ketinggian 0,5 meter. Sedangkan bunga bangkai berwarna merah dan hijau dan memiliki ketinggian 4 meter dan diameter 1,5 meter, (Adi Pancoro, dalam catatan anak bertanya guru menjawab).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Nature Selengkapnya
Lihat Nature Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun