Mohon tunggu...
Petrus Rabu
Petrus Rabu Mohon Tunggu... Buruh

Harapan adalah mimpi dari seorang terjaga _Aristoteles

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Artikel Utama

Pemuda Saunek Ubah Limbah Plastik Jadi Paving Block

7 Maret 2019   07:16 Diperbarui: 8 Maret 2019   08:23 902 13 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pemuda Saunek Ubah Limbah Plastik Jadi Paving Block
Hasil pengelolahan sampah plastik Sahib Sangadji yang dipamerkan saat Pameran Pembangunan Berkelanjutan di Raja Ampat/dokpri

Pemuda Kampung Saunek di Distrik Waigeo Selatan, Kabupaten Raja Ampat memiliki inovasi luar biasa dalam hal pengelolaan limbah-limbah plastik. Berbekalkan ilmu yang dipelajari dari media daring atau googling di internet para pemuda yang dipelopori Sahib Sangadji tersebut berhasil merubah limbah plastik menjadi paving block untuk berbagai keperluan pembangunan infrastruktur.

Dokpri
Dokpri
"Inovasi baru yang kami temukan ini baru dimulai bulan Januari 2019. Hal itu saya belajar dari YouTube atau diinternet," ujar Sahib Sangadji didampingi Sekretaris Kampung Saunek, Hatari Manam saat dijumpai di Area Pameran Keanekaragaman Hayati Raja Ampat di Dolpin Cotttage, Waisai, Rabu (06 Maret 2019).

Inovasi atau temuan Sahib Sangadji yang juga staf honorer pada Puskesmas Saunek selaku penanggung jawab kesehatan lingkungan ini kini menjadi program Distrik/kecamatan Distrik Waigeo Selatan dalam pengelolaan limbah plastik.

Hasil pengelolahan sampah plastik Sahib Sangadji yang dipamerkan saat Pameran Pembangunan Berkelanjutan di Raja Ampat/dokpri
Hasil pengelolahan sampah plastik Sahib Sangadji yang dipamerkan saat Pameran Pembangunan Berkelanjutan di Raja Ampat/dokpri
"Inovasi baru ini kami jadikan program kampung /desa. Dan ini adalah kolaborasi pemerintah kampung, distrik dan Puskesmas,"  ujar Sekretaris Kampung Saunek, Hatari Manam.

Hatari Manam mengakui inovasi baru ini menjadi jawaban atas persoalan masalah sampah plastik yang kian menggerogoti keindahan dan kebersihan lingkungan saat ini.

"Ini sangat positif karena membantu kami pemerintah kampung dalam mengatasi masalah sampah plastik," papar Hatari Manam.

Hal serupa juga diungkapkan Kepala Distrik/Kecamatan Waigeo Selatan, Kabupaten Raja Ampat, A. Syarif Dimara. Menurutnya saat ini pemerintah dan semua pihak tengah berupaya mengatasi masalah sampah plastik. Karena itu ide atau temuan ini diharapkan menjadi solusi untuk mengatasi masalah sampah tidak saja di Saunek atau Distrik Waigeo Selatan Raja Ampat tetapi juga untuk Indonesia umumnya dan Raja Ampat khususnya.

"Ide ini kami sudah musyawarahkan dan disepakati akan Badan Usaha Milik Kampung akan membantu dalam menopang dana awal. Kita harap kedepan dapat dukung dana dari pemerintah Kabupaten Raja Ampat sehingga usaha penggelolaan sampah plastic menjadi paving block ini akan berkembang dan model bervariasi sesuai dengan kebutuhan konnsume atau pembeli," ujar A. Syarif Dimara.

Paving Block hasil olahan dari sampah Plastik Pemuda Saunek, Raja Ampat/dokpri
Paving Block hasil olahan dari sampah Plastik Pemuda Saunek, Raja Ampat/dokpri
Hal lain kata A.Syarif Dimara, temuan ini juga akan mendukung pengembangan Raja Ampat sebagai salah satu tujuan wisata dunia, mengingat kebersihan menjadi salah satu indikator daya tarik wisata.

Rencannya jika bahan baku sampah plastik di Saunek tak mencukupi pembuatan usaha paving block ini maka pemerintah setempat bekerja sama dengan Badan Usaha Milik Kampung akan membeli dan mendatangkan sampah plastik dari luar, dan sasaran utama adalah Kota Waisai sebagai Ibukota Kabupaten Raja Ampat .

Usaha paving block dari sampah plastik ini sudah mendapat respons positif dari pemerintah Kabupaten Raja Ampat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN