Mohon tunggu...
Bayu Segara
Bayu Segara Mohon Tunggu... Lihat di bawah.

Penulis saat ini tinggal di Garut. 0852-9470-3803 adalah nomor yang bisa dihubungi. Pernah bekerja di berbagai perusahaan dengan spesialis dibidang Layanan & Garansi. Sangat diharapkan jika ada tawaran kerja terkait bidang tersebut . Kunjungi juga blog saya di: https://bundelanilmu.blogspot.com/

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Kisah Si Naga - Lawan Katuncar Mawur

12 Maret 2014   01:50 Diperbarui: 24 Juni 2015   01:02 603 0 1 Mohon Tunggu...

Pagi-pagi si Naga sudah nyanyi-nyanyi. Lagunya Madu Dua, miliknya Kang Ahmad Dhani. Padahal mah biasanya dia suka nyanyi lagu Pasangan Jiwa Katon Bagaskara ngikutin tuannya yang lagi ngarep dapet cewek idaman hati. Ah, si Naga emang teman yang asyik dan pengertian.

"Aih senangnya dalam hati kalau beristri dua. Oh seperti dunia ana yang punya" Lantangnya seperti sedang berusaha menyindir saya.

"Sompret, barusan dipuji, sekarang nyindir-nyindir," gerutu saya dalam hati. Penasaran, sayapun ngintip dari balik pintu.

Pas liat ke halaman belakang, baru faham kenapa si Naga nyanyi tuh lagu. Ternyata dia lagi diapit sama dua betina. Kampret bener dia. Bossnya aja susah banget dapetin satu binipun, eh dianya malah punya dua. Tapi biarin dah, jangan diganggu. Selama positif, gak baek usilin kesenangan ayam.

Sayapun nongkrong di pinggir rumah buat ngawasin ayam pelung yang masih kecil-kecil ama adeknya si Naga yaitu ayam bangkok juga yang berjumlah dua biji. Ayam pelungnya ada tiga biji. Sambil ngisep tembakau maklum lagi bokek, nggak kebeli rokok, saya planga-plongo. Keliatannya sih kayak lagi ngelamun. Padahal otak mah sedang muter. Kapaan dapet panggilan kerja. Atau kapaan dapet modal buat nambahin usaha ayam bangkok biar banyak. Sama bisa nggak yah punya isteri kayak Nadine Chandrawinata. Dan macem-macem lagi, tergantung yang melintas saja di pikiran.

Lagi asyik melongo, eh dari kejauhan kawan kita datang sambil gendong ayam bangkok. Oalah... alamat pertumpahan darah, pikir saya.

"Hayo ah, lima belas menit saja. Latihan," ajaknya membuka obrolan sambil meletakkan ayam jagoannya di tanah. Nih ayam mukanya serem, botak pula. Wajahnya kayak petinju aja, penuh bekas pukulan yang bikin kulit muka keliatan tebal. Tubuhnya tinggi. Warna bulu sebagian besar hitam, dilapisi merah marun. Sisiknya katuncar mawur kata orang Sunda mah, kalau bahasa nasionalnya sisik beras tumpah. Taji dan umur sama dengan si Naga. Pas buat jadi lawan tanding mah.

"Naga... Naga... Sini bro," panggil saya.

"Apaan sih boss, kayaknya gak seneng liat saya bahagia," sahut si Naga menggerutuu dari belakang sana. Saya sih faham sama kekesalan dia. Kita juga suka sewot kan... kalo diganggu kesenangannya.

"Ini ada tamu. Masa mesti dicuekin. Kamu pasti fahamlah, adab yang baik gimana terhadap tamu," timpal saya lembut sambil nyindir dikit.

"Faham donk boss. Tamu harus dibuat betah. Kecuali tamu tak diundang alias maling harus dibuat susah."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x