Mohon tunggu...
Pebrianov
Pebrianov Mohon Tunggu... Arsitek - Pembaca yang khusyuk dan penulis picisan. Dulu bercita-cita jadi Spiderman, tapi tak dibolehkan emak

Bersukarialah dengan huruf, kata dan kalimat. Namun jangan ambil yang jadi milik Tuhan, dan berikanlah yang jadi hak kaisar.

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Timnas Putri Digunduli Australia Murni Kesalahan Pelatih

22 Januari 2022   03:03 Diperbarui: 22 Januari 2022   06:30 974 16 11
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
sumber gambar ; akun resmi twitter @PSSI

Minimnya infrastruktur dan suprastruktur sistem sepakbola perempuan bukan jadi alasan terjadinya penghinaan marwah sepakbola dan dunia perempuan (peb)

Timnas Putri Indonesia atau Garuda Pertiwi membuat rekor yang fantastis. Lubang gawang mereka dibobol 18 gol kali tanpa balas saat melawan Timnas Australia pada Piala Asia 2022.

Publik pecinta timnas kontan bagai kebakaran rumah.  Media sosial dipenuhi makian para netizen. Mereka beramai-ramai menyalahkan PSSI.

Kalah dalam pertandingan itu hal biasa. Apalagi sejak dulu secara umum Timnas Indonesia sudah terlatih menjalani kekalahan

Mereka sudah kenyang dengan kekalahan, namun tak pernah menolak asupan kekalahan yang terus datang. Kurang baik dan permisif apa PSSI dan Timnas Indonesia? Heu heu heu...

BACA ; Timnas Putri Tidak Bisa Berprestasi, Bukti Pernyataan Haruna Soemitro Benar

sumber gambar akun resmi twitter@PSSI
sumber gambar akun resmi twitter@PSSI

Kembali ke laptop. Garuda Pertiwi bisa lolos Piala Asia di India lewat "keberuntungan" dari situasi pandemi Covid 19. Pada tahapan seleksi, dua negara dalam grup mengundurkan diri. Hal ini jadi peluang Garuda Pertiwi meraih tikel ke tahapan Piala Asia tersebut.

Selanjutnya lawan tanggguh dan real lolos tanpa keberuntungan sudah menunggu, yakni Autralia, Thailand dan Filipina yang secara peringkat FIFA berada di atas Timnas Indonesia Garuda Pertiwi.    

Sementara di sisi lain, Garuda Pertiwi secara real dan sadar tidak dilahirkan dari infrastruktur dan suprastruktur dunia sepakbola modern perempuan  berupa sistem kompetisi, regulasi, stake holder, dukungan, spirit-antusiasme dunia keperempuanan Indonesia dalam bersepakbola. Padahal inilah dasar dan bekal pembentukan tim sepakbola yang tangguh.

sumber gambar akun resmi twitter @PSSI
sumber gambar akun resmi twitter @PSSI

Dalam hal kepengelolaan infrastruktur itu urusan PSSI. Namun untuk sampai ke arah itu, PSSI harus punya dukungan dasar operasional yang datang dari masyarakat, khususnya dunia ke-perempuan-an Indonesia.

Masyarakat punya peran besar dan turut betanggungjawab membangun iklim sepakbola perempuan. Percuma PSSI berteriak dan bekerja bila masyarakat keperempuanan Indonesia  tak memiliki "will" bersepak bola.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan