Mohon tunggu...
Pebrianov
Pebrianov Mohon Tunggu... Arsitek - Pembaca yang khusyuk dan penulis picisan. Dulu bercita-cita jadi Spiderman, tapi tak dibolehkan emak

Bersukarialah dengan huruf, kata dan kalimat. Namun jangan ambil yang jadi milik Tuhan, dan berikanlah yang jadi hak kaisar.

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Artikel Saya Akhirnya Kena Batunya

12 November 2021   23:40 Diperbarui: 12 November 2021   23:56 404 40 23
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
sumber gambar ; Tangkapan layar dari Kompasiana

Sepandai-pandainya maling teriak maling, akhirnya kemalingan juga. (Peb)


Ini pengalaman kedua saya. Tapi sedikit beda dan cukup aneh dibanding yang pertama beberapa waktu lalu. 

Pengalaman pertama berupa tulisan politik. Ketika sudah diposting,  tidak muncul di halaman Kompasiana. 

Menurut para ahli "karantika artikel"  yang sudah memiliki banyak pengalaman, yakni Kompasianer Susy Haryawan, tulisan saya kena karantina admin. Kalau lolos butuh, pit en proper tes dan tes kesehatan artikel maka beberapa jam kemudian akan ditayangkan admin. 

Hal itu terbukti, sekitar 2 jam kemudian artikel politik saya tertayang.

Pada pengalaman kedua,  artikel saya bukan tentang politik, melainkan "humor". Judulnya "Demi Keadilan, Agenda Kompasiana Awards Dihapus Saja". Tangkapan layarnya terpampang sebelum kalimat pembuka artikel ini.

Artikel itu saya posting tadi sore sekitar pukul 17an, dan muncul di halaman Kompasiana. Tetapi ketika diklik judulnya, isi artikelnya tidak muncul. Malahan mengarah ke halaman utama Kompasiana. Saya jadi heran.

Menurut para ahli karantina, walaupun bukan artikel politik, kemungkinan di dalam artikel humor itu ada kata-kata yang sensitif. Akibatnya dicekal atau dikarantina. Saya tidak tahu pasti.

Mengetahui informasi itu, saya ingin membaca ulang ulang artikel saya untuk direvisi. 

Cilakanya, artikel itu saya tulis di fitur "Nulis" Kompasiana. Jadi ketika kena "tsunami" maka hilang atau tidak bisa dilihat ulang tulisan aslinya untuk direvisi. Inilah resiko kalau nulis langsung di fitur "Nulis". 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan