Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... biasa saja htttps://susyharyawan.com

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Ahok Tidak Sakti, Bukan Karmanya

14 Mei 2021   07:46 Diperbarui: 14 Mei 2021   07:49 1499 23 9 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ahok Tidak Sakti, Bukan Karmanya
tribunnews.com

Ahok Tidak Sakti, Bukan Karma

Akhir-akhir ini ramai pembicaraan karma Ahok, sumpahnya diterima Tuhan, dan sejenisnya. Mengapa kembali viral? Karena banyak pihak yang dulu menuntut dengan sangat Ahok di penjara satu demi satu tumbang, masuk penjara, dan maaf meninggal dunia.

Usai Rizieq ditangkap dengan relatif mudah, Munarwan menyusul juga dengan cara yang sederhana, eh menyusul Ustad Tengku Zul meninggal. Hal yang sangat alamiah, natural, dan proses biasa di dalam dunia ini.

Sakit yang diakibatkan ulah sendiri. Melanggar protokol kesehatan, sangat mungkin abai, merasa diri hebat, dan kalau tidak membantah pemerintah tidak jagoan, bisa jadi itu adalah kekeliruan yang membawa petaka, bahkan maut. Nyatanya Rizieq Shihab sudah mengaku salah, melanggar protokol kesehatan.

Ketika hari meninggalnya mendiangUustad Zul, banyak orang mengaitkan dengan tanggal vonis Ahok. Itu hanya othak athik gathuk, tidak ada kaitannya. Memangnya Ahok sesakti itu? Jika ia sakti, tidak masuk bui dan tetap menang dalam pilkada.  Ia orang biasa.

Dua hal layak dicermati mengenai hal ini,

Ahok tidak sakti, ucapannya itu karena luapan emosi yang amat sangat. Siapa yang tidak marah sih, tetapi, intinya itu bukan kata-kata itu yang harus menjadi fokus kita bersama, namun bagaimana sikap ksatria dan bertanggung jawab ala Ahok terhadap comelnya dia itu.

Ia menjalani penjara dengan penuh kesadaran, dua tahun penuh tanpa meminta keringanan, banding, dan sebagainya. Hal yang langka di bumi Indonesia ini. Wong begitu banyak keanehan peradilan demi bisa mengurangi, atau bahkan lepas dari hukuman. Hal ini, malah dilepaskan dari perhatian. Ya iyalah, kan tidak seksi.

Mosok Tuhan sebegitu kejamnya sih, membalaskan dendam. Ingat, semua agama mengatakan dan memberikan label Mahakasih, Maha Pengampun, Maharahim, kog membalas? Ini menyangkal jati diri Tuhan sendiri jika demikian.

Semua itu ngundhuh wohing pakarti, memetik buah perbuatannya sendiri. Ingat, Ahok juga ngaco dan comel. Ribet hidupnya. Benar itu fakta, namun tidak bijaksana, konteks dan kondisi tidak memungkinkan. Ini hal yang keliru.

Para korban yang masuk penjara dan meninggal relatif muda itu juga memetik buah perbuatannya. Jika mereka tidak melanggar hukum, tidak menebar hoax, tidak melanggar prokes sebagai bentuk gagah-gagahan, mereka masih baik-baik saja. Ada kog yang masih ada pada posisi terhormat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN