Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... biasa saja htttps://susyharyawan.com

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Di Balik Bantahan Penonaktifan Novel Baswedan dkk

12 Mei 2021   14:36 Diperbarui: 12 Mei 2021   14:40 546 11 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Di Balik Bantahan Penonaktifan Novel Baswedan dkk
Sumber gambar: wowkeren.com

Di Balik Peryataan KPK Tidak Menonaktifkan Novel Baswedaan dkk

Ketikdaklolosan TWK seolah menjadi bencana besar bagi sebagian pihak. Padahal itu sesuatu yang biasa, normal, dan jutaan lainnya juga mengalami. Mengapa menjadi luar biasa? Karena yang tidak lolos itu punya power, jaringan, dan biasa mewarnai keadaaan dengan narasi mereka.

Abraham Samad mengatakan, tanpa Novel jangan harap ada OTT sekelas menteri. Sama jga ketika Abraham dulu pernah mengatakan, enggan jadi menteri, karena lebih mudah menangkap presiden ketika menjadi ketua KPK.

Ada narasi lain, dendam Firli maka menyingkirkan Novel dan ketua WP KPK. Aneh dan lucu, ketika yang berbicara mantan komisioner dan sekelas akademisi.  Mengapa menjadi aneh? Perilaku kelas komisoner, pegiat keilmuan kan sudah seharusnya terukur dan memiliki landasan ilmiah yang kuat.

Apa yang terjadi selama ini hanya asumsi, klaim, dan narasi omong besar.  Mengapa demikian?

KPK sekarang relatif nihil prestasi besar, cenderung tebang pilih, dan hanya menyasar partai pendukung pemerintah yang sangat solid. Nasdem berkali ulang disebut toh aman-aman saja. Tentu saja bukan membela partai lain dan menyudutkan partai yang satu. Bayangkan jika yang terlibat dan disebut itu PDI-P  begitu, seperti apa aksi dan reaksi mereka.

Pimpinan daerah yang kacau balau juga aman-aman saja, eh tiba-tiba terdengar orang lagi tidur di OTT. Ini, deretan panjang drama Korea yang mereka ciptakan.

Ketika ada upaya membawa KPK menjadi organisasi, lembaga, dan komisi yang wajar, dengan adanya pengawas, status pegawai yang sama, tiba-tiba narasi pelemahan kenceng. Mengancam keluar yang hanya ternyata sampai tidak lolos test malah ngotot tetap jadi pegawai, ini ada apa?  Ada ketidakkonsistenan pernyataan dan sikapnya sendiri. Ada apa?

Seolah lembaga ini paling hebat, suci, dan selalu benar. Pengawasan, di manapun lembaganya ada. Kecuali kerajaan. Kepresidenan saja ada pengawasnya, hakim ada, jaksa ada, hanya KPK yang merasa paling benar, enggan diawasi.

Pengawasan menghasilkan emas hilang dua kilo gram, truk kabur, dan pemerasan yang tiba-tiba berubah menjadi penyuapan. Padahal dua hal yang lain.

Pimpinan KPK mengatakan, tidak menonaktifkan para pegawai yang tidak lolos TWK, namun pekerjaan mereka atas seizin dan perintah atasan yang ditunjuk. Ini ada yang aneh dan lucu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN