Mohon tunggu...
Susy Haryawan
Susy Haryawan Mohon Tunggu... biasa saja htttps://susyharyawan.com

bukan siapa-siapa

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

JK, Rizal Ramli, Etika Politik dan Media Sosial

8 November 2020   13:25 Diperbarui: 8 November 2020   13:37 415 9 1 Mohon Tunggu...

JK, Rizal Ramli, Etika Politik dan Media Sosial

Miris membaca dan mengikuti pernyataan soal SBY oleh Rizal Ramli. SBY pelit, tidak akan mungkin mau mengeuarkan dana 100 M, sebagaimana kata Jokowi dan Luhut. Hal yang sangat tidak elok dan malah cenderung memalukan bagi orang-orang sepuh alias manula.

Eh malah berlanjut kembali, kali ini bersama dengan JK saling berbalas pantun. Konon JK yang menghalangi Rizal Ramli menjadi menteri pada dua jabatan presiden, ketika JK menjadi wapres. La faktanya ketika SBY bersama Boediono juga tidak dipakai, pun ketika digunakan kinerjanya begitu-begitu saja.

Soal kapasitasinya ya memang segitu, untuk menjadi akademisi, pengamat, apalagi pegiat media sosial sih masih wajar. Mungkin level penasihat, bukan eksekutor dan koordinator. Semua orang ada kapasitas, kemampuan, dan tempat masing-masing.

Jika buka-bukaan antara JK dan RR mereka berdua sih terserah, namun ketika menyangkut Jokowi dan SBY itu yang sangat tidak elok. Apalagi jika menyangkut kepribadian pemimpin dan juga mantan pemimpin. Sangat tidak elok dan patut.

Saya banyak tidak setuju dengan cara bertindak SBY, toh ketika pernyataannya yang menilai pelit itu sangat tidak layak dikatakan sekaliber RR. Apalagi itu berkaitan dengan pembicaraan Jokowi yang mendapat informasi dari Luhut. Bagaimana konon data intelijen, eh dibeberkan begitu seperti obrolan angkringan saja. Di sini hal yang sangat tidak layak dan sepatutnya. Itu konsumsi sendiri bukan pulik.

JK yang mengatakan RR tidak terima diganti dan ditinggalkan oleh Jokowi dengannya di istana. Lagi-lagi tidak pantas. Pribadi sepuh, dua kali wapres, kog hal ecek-ecek begitu dikatakan pada ranah publik. Itu bukan hal yang mendasar dan rahasia, namun tidak sepatutnya mempermalukan kolega. Aksi dan reaksi memang. Namun apa bedanya dan mana lebih dewasa jika demikian.

Soal blok Masela yang terhambat. Hal yang  baik sih dikatakan, tetapi mengapa ada juga yang disembunyikan. Ketika akhirnya diputuskan dengan pertimbangan hanya itu. Mengapa tidak seluruhnya diungkapkan. Sama-sama dalam rapat kabinet.

Ini penyakit baru, usai SJW seolah menjadi gaya baru dalam bernegara. Eh kini malah elit yang menjadikan media sosial untuk "berkelahi". Ya sudah terima saja, sebagai bagian dari demokrasi.

Aneh dan lucu sebenarnya, Jokowi tanpa pernah mengungkapkan apapun yang ia rasa. Bahkan yang menyasar pribadi Jokowi pun diam saja. Tanpa sepatah katapun terucap. Ini pemimpin. Lihat menghadapi menteri dipecat dan menjadi-jadi seolah oposan yang lebih segalanya, toh diam saja tapa menjadikan itu polemik.

Apalagi jika berbicara keluarga dan pribadinya, Jokowi diam saja. Melapor polisi pun tidak. Patut dan layak dicontoh, padahal lebih muda. Atau karena masih menjabat? Tidak, ini soal karakter. Pilihan dan sikap dasar yang bisa dilihat rekam jejaknya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN