Mohon tunggu...
PANJI WICAKSONO
PANJI WICAKSONO Mohon Tunggu... manuver

I have in-depth knowledge of Logistic start-up Company and how to providing Training for employees, strong presentation and accustomed to maintaining partner in business activities

Selanjutnya

Tutup

Finansial

Ekspor Negeri Gingseng Moncer hingga 70 Persen

21 Februari 2021   16:50 Diperbarui: 21 Februari 2021   17:15 44 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ekspor Negeri Gingseng Moncer hingga 70 Persen
www.wsj.com

Ekspor Korea Selatan meningkat lebih cepat dari yang diharapkan, dengan pengiriman dalam 10 hari pertama Februari melonjak hampir 70 persen dalam setahun karena permintaan yang kuat untuk chip dan mobil, data menunjukkan.

Menurut data yang dirilis oleh Korea Customs Service, total ekspor negara itu mencapai $ 18 miliar dalam 10 hari pertama Februari, naik 69,1 persen dari periode yang sama tahun lalu. Ekspor harian rata-rata $ 2,11 miliar, naik 39,3 persen dari tahun lalu, berdasarkan 8,5 hari kerja, 1,5 hari lebih lama dari tahun lalu.

Korea telah mengalami penurunan ekspor dua digit dari Maret hingga Agustus karena lemahnya permintaan yang disebabkan pandemi sebelum rebound singkat pada bulan September. Ekspor, yang turun 3,6 persen satu tahun di bulan Oktober, berubah positif di bulan November naik 4 persen dan membukukan pertumbuhan dua digit sebesar 12,6 persen di bulan Desember dan 11.4 persen di bulan Januari.

Lonjakan ekspor dalam 10 hari pertama bulan Februari didorong oleh permintaan yang kuat untuk sebagian besar barang ekspor andalan negara seperti semikonduktor, mobil, dan perangkat komunikasi nirkabel.

Ekspor chip Korea meningkat 57,9 persen satu tahun dalam periode 1-10 Februari, perangkat komunikasi nirkabel 88 persen, mobil 102,4 persen, komponen mobil 80,6 persen, dan produk petrokimia 37,5 persen.

Berdasarkan negaranya, ekspor ke China melonjak 65,7 persen, Amerika Serikat 91,4 persen, Uni Eropa 126,1 persen, Vietnam 64,3 persen, Jepang 43,5 persen, dan Timur Tengah 29,2 persen.

Impor dalam 10 hari pertama Februari juga naik 71,9 persen satu tahun menjadi $ 20,4 miliar, menyebabkan defisit perdagangan sebesar $ 2,46 miliar.

Impor semikonduktor naik 41,5 persen, minyak mentah 26,7 persen, produk petrokimia 52,4 persen, gas 182,9 persen, mesin 57,4 persen, dan peralatan presisi 40,8 persen.

Berdasarkan negara, pengiriman inbound dari China melonjak 162,5 persen, Amerika Serikat 45,1 persen, Timur Tengah 40 persen, Uni Eropa 58,7 persen, Jepang 37,8 persen, dan Australia 147,3 persen.

VIDEO PILIHAN