Kesehatan

Khasiat Tanaman Alami Penumpas Kanker Usus Besar

23 Juni 2018   11:57 Diperbarui: 23 Juni 2018   12:02 408 1 0

Kanker Usus Besar

Usus besar memiliki ukuran enam kaki terakhir dari usus besar dan menyerap air, elektrolit dan nutrisi dari makanan dan mengangkutnya ke dalam aliran darah. Kanker usus besar sangat umum, dan mempengaruhi sekitar 7 persen populasi dunia. Meski merupakan penyakit yang dapat mengancam jiwa, kanker usus adalah bentuk kanker yang sangat bisa disembuhkan jika ditemukan pada tahap awal. Pemeriksaan rutin dan skrining sangat penting untuk mendeteksi kanker pada tahap awal.

Meskipun penyebab pasti kanker usus besar tidak diketahui hingga saat ini, beberapa faktor risiko telah diidentifikasi yang dapat meningkatkan kemungkinan Anda terkena penyakit ini. Faktor risiko ini termasuk:

  • Usia - Mayoritas kanker usus besar didiagnosis pada orang yang berusia 50 tahun atau lebih tua, walaupun penyakit ini dapat menyerang segala usia.
  • Penyakit usus -- memliki riwayat kanker usus, polip usus dan penyakit seperti kolitis ulserativa kronis dan penyakit Crohn dapat meningkatkan kesempatan seseorang untuk terkena kanker usus besar.
  • Pola makan dan olahraga -- pola makan dengan tinggi lemak, terutama dari sumber hewani, dan gaya hidup yang tidak aktif dan jarang berolahraga dapat meningkatkan kesempatan Anda terkena kanker usus besar.
  • Latar belakang dan ras etnis - Yahudi keturunan Eropa Timur, yang disebut orang Yahudi Ashkenazi, memiliki tingkat kanker usus yang lebih tinggi. Sedangkan orang Afrika-Amerika dan Hispanik memiliki tingkat kematian yang lebih tinggi dari kanker usus besar, yang mungkin disebabkan oleh pemeriksaan yang tidak mencukupi, pola makan yang buruk dan kurang olahraga.
  • Riwayat keluarga / faktor genetik - Gen spesifik telah diidentifikasi dapat meningkatkan kesempatan seseorang terkena kanker usus besar. Jika Anda memiliki riwayat keluarga yang kuat mengenai kanker usus atau polip pada tingkat pertama yang relatif lebih muda dari 60 tahun saat didiagnosis atau dua kerabat tingkat pertama dari semua usia, Anda berisiko tinggi terkena kanker usus besar.
  • Merokok dan alkohol - Penelitian menunjukkan bahwa orang yang merokok dan mengkonsumsi minuman beralkohol secara berlebihan memiliki peningkatan risiko terkena kanker usus besar.

Tanda dan Gejala Kanker Usus

Tanda dan gejala kanker usus yang paling umum, meliputi:

  • Perubahan kebiasaan buang air besar
  • Diare, sembelit atau perasaan bahwa usus tidak kosong sama sekali
  • Darah berwarna merah terang atau sangat gelap yang tercampur di tinja
  • Kotoran atau tinja yang lebih sempit dari biasanya
  • Ketidaknyamanan pada perut seperti seringnya ┬ámerasakan nyeri, kembung, kepenuhan atau kram
  • Penurunan berat badan tanpa alasan yang diketahui
  • Kelelahan atau keletihan yang terus-menerus terjadi
  • Muntah

Mendiagnosa Kanker Usus Besar

Saat mendiagnosis kanker usus besar, dokter memulainya dengan mengevaluasi riwayat kesehatan pasien, menanyakan gejala yang mungkin mereka alami dan melakukan pemeriksaan fisik menyeluruh. Dokter mungkin merekomendasikan satu atau beberapa tes diagnostik berikut ini:

  • Barium Enema - Juga dikenal sebagai tes gastrointestinal yang lebih rendah, tes ini melibatkan pengambilan sinar-X dari usus besar.
  • Biopsi - Dalam tes ini, sejumlah kecil jaringan dari area yang dicurigai kanker dikeluarkan untuk diperiksa oleh ahli patologi dibawah mikroskop untuk melakukan diagnosis secara akurat.
  • Kolonoskopi - Kolonoskopi dilakukan untuk melihat ke dalam rektum dan seluruh usus dan dapat digunakan untuk menghilangkan polip atau jaringan abnormal lainnya untuk pemeriksaan di bawah mikroskop.
  • Tes Rectal Digital -- Tes ini melibatkan dokter atau perawat yang memasukkan jari yang dilumuri dan dilumasi ke dalam rektum untuk merasakan adanya kelainan.
  • Tes darah okutisme tinja - Ini adalah tes untuk mencari darah di tinja. Darah semacam itu bisa timbul dari manapun di sepanjang saluran pencernaan. Darah yang tersembunyi di tinja seringkali merupakan tanda pertama, dan dalam banyak kasus, darah dalam tinja merupakan satu-satunya tanda peringatan bahwa seseorang memiliki penyakit kanker usus besar.
  • Polipektomi -- Tes ini dilakukan selama sigmoidoskopi atau kolonoskopi untuk menghilangkan polip.
  • Sigmoidoskopi - Sigmoidoskopi dilakukan untuk melihat ke dalam rektum dan kolon yang juga dapat digunakan untuk menghilangkan polip atau jaringan abnormal lainnya untuk pemeriksaan di bawah mikroskop.

Stadium Kanker Usus Besar

Jika Anda didiagnosis menderita kanker usus besar, dokter Anda akan mengidentifikasi "stadium" atau tingkat penyakit Anda. Pementasan digunakan untuk mengetahui apakah kanker telah menyebar dan jika memang demikian, ke bagian tubuh mana kanker telah menyebar. Informasi ini dapat membantu dokter mengembangkan rencana perawatan terbaik dan paling efektif untuk mengobati kondisi pasien. Tes yang lebih banyak dapat dilakukan untuk membantu menentukan stadium kanker usus besar.

Stadium kanker usus besar meliputi:

  • Stadium 0 -- Tahap ini disebut sebagai kanker tahap awal. Pada tahap ini sel kanker hanya ditemukan di lapisan paling dalam dari usus besar.
  • Stadium I -- Pada tahap ini, sel-sel kanker melibatkan lebih banyak dinding bagian dalam usus besar.
  • Stadium II - Kanker telah menyebar ke luar usus besar ke jaringan terdekat, tapi tidak ke kelenjar getah bening. Kelenjar getah bening kecil adalah struktur berbentuk kacang yang merupakan bagian dari sistem kekebalan tubuh.
  • Stadium III - Kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening di dekatnya, tapi tidak ke bagian tubuh yang lain.
  • Stadium IV - Kanker telah menyebar ke bagian tubuh yang lain. Jika menyebar, kanker usus cenderung menyebar ke hati dan paru-paru.
  • Kanker yang berulang - Kanker yang berulang ┬áberarti kanker telah kembali setelah perawatan. Penyakit ini bisa kambuh di usus besar atau di bagian tubuh yang lain.

Pengobatan Kanker Usus Besar

Pembedahan adalah perawatan yang paling umum untuk semua stadium kanker usus besar. Pembedahan dilakukan untuk pengangkatan tumor. Selain pembedahan,d okter juga dapat memberikan terapi radiasi, yang dapat digunakan setelah operasi untuk membunuh area yang tersisa dari kanker atau sebelum operasi untuk mengecilkan tumor. Radiasi juga bisa digunakan untuk mencegah kanker kembali ke tempat awal dan untuk meringankan gejala kanker pada tahap lanjut. Jika kanker telah menyebar, Anda mungkin akan menerima kemoterapi setelah operasi untuk membunuh sel kanker yang tersisa.

Selain pengobatan diatas, kanker usus besar juga dapat disembuhkan dengan efektif dengan obat herbal kanker usus besar. Obat alami kanker ususini berasal dari tanaman tanama alami berkhasiat yang dapat mengahasilkan senyawa anti kanker dan anti peradangan yang sangat ampuh menumpas kanker usus besar.

Obat herbal kanker usus yang memiliki senyawa anti kanker yang terdapat pada tanaman daun sirsak dan keladi tikus, dimana kedua tumbuhan ini menghasilkan senyawa Acetogenins dan Rips yang dapat membunuh sel-sel kanker secara efektif dan memutus rantai makanan yang dibutuhkan oleh sel-sel kanker.

Bahan bahan alami berikutnya berasal dari buah Acai berry, Blueberry, Buah Zaitun, Delima Merah, Manggis dan Tomat yang menghasilkan senyawa polifenol yaitu Hidroksitirosol, dimana senyawa ini memiliki sifat sebagai anti-proliferasi yang dapat meningkatkan aktivitas kematian sel kanker secara terprogram sehingga sel-sel kanker dapat mati dengan sendirinya atau yang dikenal sebagai aktifitas apoptosis sehingga sangat ampuh menumpas kanker usus.