Mohon tunggu...
Cahyadi Takariawan
Cahyadi Takariawan Mohon Tunggu... Konsultan - Penulis Buku, Konsultan Pernikahan dan Keluarga, Trainer

Penulis Buku Serial "Wonderful Family", Peraih Penghargaan "Kompasianer Favorit 2014"; Peraih Pin Emas Pegiat Ketahanan Keluarga 2019" dari Gubernur DIY Sri Sultan HB X, Konsultan Keluarga di Jogja Family Center" (JFC). Instagram @cahyadi_takariawan. Fanspage : https://www.facebook.com/cahyadi.takariawan/

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Memahami Zona Nyaman Laki-laki

19 November 2022   07:19 Diperbarui: 19 November 2022   07:30 593
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
dokumen pribadi by canva

Catatan Laki-laki (12)

Secara umum, laki-laki memiliki instink pemburu. Sebelum memiliki isteri, ia berusaha mendapatkan isteri yang ideal menurut standar kelelakiannya. Untuk itu ia rela melakukan apapun demi mendapatkan calon pendamping hidupnya. Episode berburu dimulai.

Banyak lelaki berusaha mengejar dan mendapatkan perempuan yang menarik dan membuatnya terpesona, yang diharapkan menjadi isteri. Ia melakukan berbagai usaha agar bisa mendapatkan perempuan tersebut, walau kadang harus bersaing dengan banyak lelaki lain.

Inilah instink "pemburu" yang ada pada laki-laki. Tahukah apa yang dilakukan para pemburu setelah berhasil menangkap buruannya? Binatang buruan akan diikat dengan kuat, setelah itu ia bisa istirahat, atau melakukan hal lain. Ia tidak khawatir lagi tentang buruan, karena sudah didapat. Ia merasa bahagia dan menang, karena berhasil mengikat binatang buruannya.

Ini sebabnya, mengapa setelah menikah, laki-laki mulai tampak santai. Laki-laki mulai memasuki zona nyaman (comfort zone). Ia merasa tenang, tidak perlu mengejar atau melakukan usaha untuk mendapatkan pendamping hidup, karena sudah ada di sampingnya.

Comfort Zone Laki-laki

Ketika sudah memasuki zona nyaman, "sang pemburu" merasa bisa fokus pada hal lain dalam hidupnya. Setelah menikah, ia tidak memusingkan lagi urusan mencari pendamping hidup. Ia bisa fokus pada karier, bisnis, pekerjaan, organisasi, hobi, dan lain sebagainya, dan yakin bahwa isteri juga nyaman berada di sampingnya.

Ketika sedang berduaan dengan isteri, ia merasa tidak masalah bila asyik membuka gadget, chating, bekerja di laptop, dan isterinya pun asyik membaca buku atau memainkan gadget. Saling sibuk dan asyik sendiri-sendiri, bisa menjadi kedamaian dan kebahagiaan tersendiri bagi laki-laki. Baginya, itu sudah lebih dari cukup.

Di titik inilah, di mata istri, laki-laki telah berubah menjadi cuek setelah menikah. Padahal di mata suami, ia sudah merasa nyaman dan tenang dengan isteri. Ia sudah merasakan sakinah.

Sikap seperti inilah yang oleh kebanyakan isteri disebut sebagai tidak romantis dan tidak peduli. Di mata isteri, suami kehilangan romantisme setelah berumah tangga, apalagi ketika sudah menempuh masa yang panjang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun