Mohon tunggu...
Anak Tansi
Anak Tansi Mohon Tunggu... Seorang perantau yang datang ke ibu kotar karena niat ingin melihat dunia lebih luas dari Jakarta

Seorang perantau yang datang ke ibu kotar karena niat ingin melihat dunia lebih luas dari Jakarta

Selanjutnya

Tutup

Keamanan Pilihan

Bisakah Bahasa dan Sejarah sebagai Penangkal Disintegrasi Bangsa?

5 April 2020   15:04 Diperbarui: 5 April 2020   15:12 51 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Bisakah Bahasa dan Sejarah sebagai Penangkal Disintegrasi Bangsa?
tribunnews.com

Sebagai sebuah bangsa, keberagaman Indonesiaan adalah sesusatu yang niscaya. Fakta sejarah dan sosiologis bersama rentang waktu yang dijalani, telah menunjukkan bahwa   dalam banyak hal  ini adalah kekuatan namun juga kelemahan. Bagi yang percaya keberagamaan adalah kekuatan, aspek utama yang akan menjadi peneguh adalah warisan budaya, sejarah serta masyarakatnya sendiri. 

Hal-hal yang sifatnya non materi inilah yang menjadi penguat sekaligus peneguh. Sisi materi, seperti kekayaan alam, keanekaaragaman etnis  maupun jumlah masyarakatnya yang lebih dari seperempat miliar akan menjadi pendorong dan aspek dominan kedua yang akan memperkuat  apa yang   disebut sebagai Tenun Kebangsaan itu.

Sebaliknya, seluruh kekayaan diatas juga bisa menjadi pisau bermata dua, karena dalam  beragam warna yang ada,  suka atau tidak  juga menyimpan potensi  untuk menjadi sebuah katastropi, karena sejatinya perbedaan yang an sich tersebut memang sejak awal tidak sama alias, satu sama lain tak punya ikatan batin, kecuali hanya dalam satu hal yang hanya dimaknai sebagai sebuah benda mati yaitu NKRI atau  keIndonesiaan. 

Kerapuhan dalam memaknai  keindonesiaan  itu kian terlihat, manakala manusia yang ada didalamnnya melhat wujud Indonesia yang ada sekarang  sekedar taken for granted. Sesuatu yang sudah begitu adanya, tak  ada  perjuangan untuk menghadirkan keberadanaanya. Sehingga dalam  beberaapa indikasi, perapuhan atau penggerogotan Indonesia sebagai sebuah bangsa,  justru dilakukan secara tidak disengaja atau tanpa disadari.

Ironisnya, pelunturan ke Indonesiaan tersebut bermula dari hal sisi yang sangat fundamental yakni pendidikan. Kurikulum kita secara tidak sengaja telah  dengan tidak sadar menjadi penyumbang signifikan terhadap perapuhan Indonesia sebagai sebuah negara bangsa.

Kalau ditarik ke belakang, semua bermula setelah tumbangnya Soeharto oleh gerakan reformasi 1998.  

Itu bermula dari berawal dari pelimpahan kewenangan kepada daerah dalam menjalankan roda pemerintah secara otonom secara tiba-tiba tanpa melihat kondisi riil  yang dibutuhkan daerah serta tidak samanya kesiapan pemerintah daerah antara satu dan lain, mau tidak mau melahirkan banyak persoalan karena ketidaksiapan aparat daerah. 

Termasuk dalam bidang   pendidikan. Sejumlah daerah menerapkan kebijakan yang menurut mereka lebih cocok dengan keperluan lokal namun secara tak  sadar mengkerdilkan  sejumlah mata dengan nuansa nasional.  

Salah satunya adalah  mata pelajaran sejarah. Meski tidak seratus persen dihapuskan, namun pelajaran yang selama ini diberikan kerap dinillai membosankan  kian terpinggirkan dengan jumlah waktu ajar yang kian mepet dan membuat eksplorasi serta pendalaman menjadi terpinggirkan.

Sebagai mantan pengajar pendidikan sejarah, penulis sangat merasakan betapa buku ajar yang dimiliki tak cukup informatif untuk bisa diserap para murid sebagai panduan. 

Isinya terlihat kering dan lebih terarah kepada tahun, angka serta  waktu peristiwa.  Apalagi guru tak memiliki bekal informasi pendukung supaya materi yang disampaikan "nyambung" dengan anak-anak yang selalu menuntut kekinian. Maka jadilah ia sekedar informasi kering pelengkap catatan belaka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN