Mohon tunggu...
Okti Nur Risanti
Okti Nur Risanti Mohon Tunggu... Penerjemah - Content writer

Menulis adalah salah satu upaya saya dalam memenuhi misi mandat budaya.

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Artikel Utama

Sengsara Membawa Nikmat

9 Agustus 2022   15:10 Diperbarui: 11 Agustus 2022   21:27 237 17 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi sengsara (Sumber: shutterstock)

Pada era 90-an, era saat sinetron masih memiliki cerita yang apik dan masuk akal, ada sinetron terkenal yang diputar di salah satu stasiun televisi kita berjudul "Sengsara Membawa Nikmat"

Kisahnya diangkat dari novel karya Tulis Sutan Sati, sastrawan angkatan Balai Pustaka, yang dirilis pada tahun 1929. 

Ceritanya sendiri berfokus pada lika-liku perjalanan hidup sang tokoh utama, Midun, yang tangguh dalam menjalani berbagai kesulitan hidup yang mendera, sampai akhirnya hidup memberikan ganjaran yang manis atas kejujuran dan kebaikan hatinya. 

Tak perlu berpanjang-panjang sampai puluhan, ratusan episode, apalagi bermusim-musim masa tayang, sinetron ini mengambil hati banyak orang karena jalinan cerita, akting para pemain, serta kualitas visualnya yang sangat baik pada masa itu.

Tema-tema cerita semacam "Sengsara Membawa Nikmat" mungkin sudah tak laku dijual saat ini, khususnya untuk sinetron-sinteron kita yang suka menyajikan cerita lebay, penuh intrik, dan njelimet tak karuan, meski tak jelas apa pesan moral dan tujuannya. 

Namun, terlepas dari tema-tema sastra, novel, buku, sinetron, film, bahkan mungkin karya-karya seni lain yang berbeda antara zaman dulu dengan sekarang.

Kita seharusnya juga bisa melihat bahwa memang ada perbedaan yang begitu besar antara karakter serta budaya generasi zaman dulu dengan generasi milenial saat ini.

Kita dulu terbiasa berjalan kaki atau naik sepeda ke sana ke mari. Sekarang, rasanya jarang melihat anak-anak usia sekolah berjalan kaki atau bersepeda ke sekolah atau tempat-tempat lain. 

Memang ada banyak alasan di balik itu. Jarak sekolah yang makin jauh dari rumah, bawaan yang semakin berat, jadwal pulang yang lebih sore/malam, cuaca yang lebih panas, tingkat kriminalitas yang lebih tinggi, jalanan yang yang kian tidak ramah pada pejalan kaki, banyak les dan kegiatan, dsb, yang membuat berjalan kaki menjadi kegiatan yang tidak efisien untuk dapat dilakukan lagi. 

Tetapi, sekarang, bahkan untuk berjalan kaki ke tempat yang dekat sekalipun, enggan dilakukan oleh kebanyakan orang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan