Mohon tunggu...
Okta Chandra RK
Okta Chandra RK Mohon Tunggu... Guru - Pengisi Materi di Belajar Bareng Okta Channel

Suka matematika, sekaligus mengajar matematika. Saya juga mengelola blog mathclinic.my.id dan juga channel youtube belajar bareng okta yang berisi seputar matematika. Saya juga sedang mengembangkan blog ladangilmu.my.id

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Cerita Hidup

15 September 2022   14:04 Diperbarui: 15 September 2022   14:08 265 8 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Image: Okta Chandra RK 

Cerita hidup
Hidup ibarat mendaki sebuah gunung yg tinggi
Dimana perlu setapak demi setapak kita dalam menjalaninya
Yang sebetulnya kita tahu pasti dimana puncaknya
Namun kita tidak tahu kapan sampai dipuncak
Allah lah yang menentukan waktunya


Setiap tapak langkah kita memiliki cerita
Saat lelah kita perlu tahu kapan harus berhenti sejenak mengatur napas dan mengistirahatkan diri
Menyiapkan kembali tenaga untuk melanjutkan perjalanan
Menentukan lagi langkah kemudian dari setiap jalan yang telah dilalui


Setiap tapak memiliki suka dan dukanya sendiri
Yang mana bisa mewarnai perjalanan agar lebih berarti
Dari duka kita belajar arti menghargai dan menyikapi kekalahan
Dari suka kita belajar arti berbagi dan menyikapi kemenangan

Baca juga: Nuansa Alam

Setiap tapak memiliki rintangannya sendiri
Tidak selamanya mulus, terkadang kita terjerumus
Namun kita harus bangkit untuk jalan terus
Terkadang kita kehilangan dan terpaksa berjalan sendirian
Kita akan belajar arti kawan yang saling menopang saat kita berjuang
Kita akan menyadari kawan yang akan menyemangati dan membersamai perjalanan
Agar bisa sampai puncak bersamaan
Kita juga akan mendapati teman yg juga meninggalkan, namun itulah pelajaran
Kita harus memahami kemampuan dan tegana setiap orang itu tidak sama
Maka kita harus bisa menerima


Setiap tapak memberi gambaran kepada kita
Bahwa dalam perjalanan kita akan menemukan orang-orang yang akan menjatuhkan kita
Orang-orang yang tidak ingin kita mendahului nya
Orang-orang yg ingin kita tidak berkembang dan melampauinya
Namun itu semua pelajaran bagian dari perjalan
Yang seharusnya tidak usah kita pusingkan
Teruslah berjalan dan jangan kau pedulikan

Setiap perhentian memiliki maknanya sendiri
Makna untuk menyikapi maupun mengantisipasi
Makna untuk bersyukur dan bangkit kembali
Makna untuk mempelajari setiap pengalaman yang di alami


Jika tiba dipuncak, lihatlah keindahannya
Ingatlah pula segala perjuangannya
Agar kesombongan pun sirna dan tidak hinggap di diri
Disana kita akan melihat kebahagiaan dan kawan yang tetap membersamai sampai tujuan
Ingatlah pula itu bukan tujuan, kita perlu mempertahankan
Mempertahankan dengan kebaikan karena perjalanan tanpa kebaikan akan sia-sia
Saat tiba di puncak ingat kembali setapak demi setapak jalan yg dilalui
InsyaAllah kita akan lebih mengerti

Baca juga: Tukang Ojek Online

Terinspirasi dari obrolan bersama ayahanda Tri Hendar Sasongko, yang senantiasa berbagi cerita hidup bersama saya.

Baca juga: Rona Jingga

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan