Mohon tunggu...
Nurul Hidayati
Nurul Hidayati Mohon Tunggu...

Ordinary woman; mom; wife; lecturer; psychologist; writer; story teller; long life learner :) Hmm, nice to meet you! :)

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

Waspada Depresi: Antara Tommy Page, Pratyusha Banerjee (Anandhi), dan Kita

10 Maret 2017   12:51 Diperbarui: 10 Maret 2017   20:38 0 7 0 Mohon Tunggu...
Waspada Depresi: Antara Tommy Page, Pratyusha Banerjee (Anandhi), dan Kita
Ilustrasi/Kompasiana (Shutterstock)

Kematian artis Tommy Page beberapa waktu lalu sontak kembali mengejutkan kita. Saya termasuk generasi 1990-an yang masih terkenang betapa hebohnya remaja kala itu memuja Tommy Page, selain NKOTB dan beberapa artis idola saat itu.

Namun, bukan itu yang ingin saya bahas. Di satu sisi, kita merasa kehilangan sosok artis berwajah baby face Tommy Page. Namun, di sisi lain, sebagai psikolog, kembali saya merasa perlu mengingatkan betapa depresi bisa menimpa siapa saja. Artis Tommy Page dikabarkan oleh beberapa media dalam maupun luar negeri mengalami depresi, kemudian ditemukan meninggal. Beberapa media mengabarkan bahwa sang artis idola meninggal karena suicide. Bahkan figur seperti Robbin Williams, aktor serbabisa, yang dikenal berbagai kalangan dengan sifat humoris dan bijaknya pun tak luput dari sergapan depresi, yang kemudian mengantarnya pada maut.

sumber: dari fanpage facebook tommy page
sumber: dari fanpage facebook tommy page
Tahun 2016 lalu, kabar meninggalnya pemeran Anandhi (serial buatan Bollywood yang tengah popular di Tanah Air), Pratyusha Banerjee telah mengejutkan penggemar serial Balika Vadhu di Indonesia. Aktris Bollywood berusia 26 tahun ini meninggal setelah memutuskan untuk mengakhiri hidupnya dengan gantung diri. Meninggal pada 1 April 2016, tubuh Banerjee ditemukan tergantung di langit-langit kamar apartemennya di Mumbai.

Depresi: Apa dan Bisa Terjadi pada Siapa Saja?

Pernahkah kamu merasa sedih secara terus-menerus selama berminggu-minggu, tanpa tahu alasan kesedihanmu itu?

Mengapa di suatu saat dalam hidupmu, ketika ada sebuah kejadian buruk, kemudian efeknya bisa berlarut-larut dan menjalar ke mana-mana? Seakan seluruh hidupmu berantakan? Kamu merasa gagal sebagai manusia, buruk sebagai pasangan, atau tidak punya masa depan sama sekali? Kamu sudah mencoba menguatkan dirimu, terus-menerus mencoba, namun akhirnya “kalah” dalam peperangan melawan arus negatif dalam dirimu sendiri. Dan berakhir dengan rasa putus asa yang membuat dunia terasa gelap, seperti tergulung gelombang besar tsunami krisis kepercayaan diri dan hidupmu pun tak lagi tampak berharga. Pernahkah kamu atau orang terdekatmu mengalaminya?

Kalau iya, itulah gambaran seseorang yang terkena depresi. Dan saya yakin, kita tak ingin mengalaminya. Begitu pula, kita tak juga ingin orang-orang tercinta mengalaminya. Depresi merupakan salah satu penyebab kuat seseorang kemudian terdorong untuk melakukan suicide. Depresi juga ditengarai merupakan salah satu penyakit “pembunuh utama” di era modern ini.

Depresi tidak hanya bisa terjadi pada orang dewasa. Anak-anak dan remaja pun dapat menderita gangguan mood, termasuk gangguan depresi. Kita semua bisa mengalami depresi sehingga perlu untuk mengetahui ciri khas gangguan ini.

Depresi tidak sama dengan kesedihan pada umumnya. Sedih, senang, marah, takut, jengkel: semuanya merupakan emosi yang wajar dimiliki manusia. Depresi memiliki karakteristik khusus, dan biasanya tidak berlalu dengan sendirinya sehingga membutuhkan bantuan profesional: psikolog dan/atau psikiater.

Beberapa hal yang khas dari gangguan depresi selain perasaan sedih, yakni munculnya perasaan tidak berdaya, pola berpikir yang terdistorsi, kecenderungan untuk menyalahkan diri sendiri terkait hal-hal negatif yang terjadi, self esteem dan self confidence yang lebih rendah dibandingkan orang lain yang tidak mengalami depresi.

Gejala lain yang sering dilaporkan muncul yakni adanya episode kesedihan, sering menangis, merasa apatis, pola tidur berubah (sulit tidur atau terlalu banyak tidur), pola makan berubah (terlampau banyak atau tidak mau makan), dan kelelahan yang berkepanjangan. Terkadang disertai pikiran-pikiran atau bahkan upaya suicide.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x