Mohon tunggu...
Nur Hafni
Nur Hafni Mohon Tunggu... Guru - Long Life Learning.

Mahasiswa Pendidikan Agama Islam Universitas Islam Indonesia

Selanjutnya

Tutup

Book Pilihan

Resume Buku "Maukah Jadi Orang Tua Bahagia? Belajar Yuk..!"

16 November 2022   22:11 Diperbarui: 16 November 2022   22:24 361
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Book. Sumber ilustrasi: Freepik

Judul Buku: Maukah Jadi Orang Tua Bahagia? Belajar Yuk...!

Penulis: dr. AisahDahlan, CHt., CM.NLP

Penerbit: Pustaka elmadina

Tahun: 2022

Jumlah Halaman: 223

Resume by : Putri Rezeki Agustiana., S.Pd

Anak adalah amanah yang dititipkan Allah baik laki-laki atau pun perempuan kepada siapa yang dikehendaki. Namun demikian, masih saja ada orang tua yang menolak anaknya laki-laki semua atau pun perempuan semua. Begini dan begitu dan seterusnya. Padahal sudah jelas-jelas dalam Al-Qur'an surat Asy-Syuuraa ayat 49-50 yang menjelaskan "Dia menciptakan apa yang Dia kehendaki. Bahkan, Rasulullah juga menyebutkan bahwa setiap anak dilahirkan dalam keadaan fitrah. Kedua orang tuanyalah yang menjadikan anaknya Yahudi, Nasrani, atau Majusi.

Oleh sebab itu, kita sebagai orang tua wajib menjaga dan mendidik ananda kita tetap membuatnya fitrah. Salah satu caranya adalah dengan memulai menjadi orang tua yang bijaksana. Bagaimana caranya? Awali dengan niat. Niatkan dalam hati kita. Luruskan niat dan meminta kepada Allah agar saya bisa menjadi ibu atau ayah yang bijaksana. Kemudian, sering ikut belajar atau seminar parenting. Selanjutnya, sering membaca Al-Qur'an, hadis, dan buku parenting Islami.

Dalam menjalani kehidupan sebagai orang tua ada kalanya kita harus mempelajari bagaimana karakter anak-anak kita. Salah satunya dengan mempelajari emosi pada anak kita. Emosi pada manusia diatur oleh sistem limbik (inti otak manusia). 

Pada anak kecil yang belum baligh memiliki 4 emosi dasar yaitu yang pertama emosi semangat seperti ceria, gembira, riang. Kedua, emosi sedih meliputi duka, kecewa, galau. Ketiga, emosi takut terdiri dari cemas, khawatir, cemburu, ragu. 

Sedangkan keempat emosi marah seperti, kesal, jengkel, benci, dan dendam. Nah, jika anak-anak merasa hal seperti di atas adalah hal yang wajar. Misalkan anak mengatakan kepada Bundanya, "Bunda, aku capek!". Itu tandanya batang otaknya sedang tegang, emosinya juga tegang. Sebenarnya mereka ingin orang tuanya memahami bahwa ia sedang capek.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Book Selengkapnya
Lihat Book Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun