Mohon tunggu...
Nugroho Endepe
Nugroho Endepe Mohon Tunggu... Edukasi literasi tanpa henti. Semoga Allah meridhoi. Bacalah. Tulislah.

Katakanlah “Terangkanlah kepadaku jika sumber air kamu menjadi kering; maka siapakah yang akan mendatangkan air yang mengalir bagimu?” (67:30)

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Geng Sekolah Setelah Puluhan Tahun Lulus

2 Mei 2021   10:02 Diperbarui: 2 Mei 2021   10:34 88 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Geng Sekolah Setelah Puluhan Tahun Lulus
geng begini cenderung destruktif (antaranews.com)

Bicara geng sekolah biasanya berbicara masalah kelompok-kelompok siswa dengan segala atribut kebanggaannya. Saya masih ingat ketika smp di periode tahun 1984-an, di mana ada dua kelompok besar geng. 

Geng anak kota yang relatif solid dan bersuara lantang serta sangat percaya diri. Geng kedua adalah geng anak dusun yang terpecah dalam banyak fragmen karena memang tidak menyengaja menjadi gap atas "kehebatan" geng anak-anak kota.

Namun geng akan terpecah lagi berdasarkan asal usul SD nya dari mana. Hebatnya, sebelum UFC atau MMA digelar, geng-geng ini sering mengajak duel di belakang sekolah. Kayak carok tapi tanpa clurit. Utusan geng dikepung untuk diadu, dan biasanya akan bubar ketika pak guru tahu dan menuju belakang sekolah untuk membubarkan duel tersebut.

Yang melaporkan ke guru lantas dimusuhi. Biasanya yang lapor adalah siswi yang takut anggota geng pada mati berkelahi, namun geng tersbeut asyik berduel tangan kosong di tengah timpuk sorak saling mendukung. Kalau ada preman yang jengkel biasanya anak-anak geng krucil esempe yang sok jago tersebut sama premannya malah ditantang kelahi dan atau malah dikasih pisau atau arit supaya kelahinya lebih serius.

Dan malah geng kelahi justru bubar. Itu dulu lho.. kalau sekarang mungkin jadi kelahi beneran.

Preman jaman doeloe saja jengkel lihat geng esempe yang sok-sok jagoan duel di belakang sekolah. Kalau preman sekarang ya mungkin malah sekalian dipinjami senpi biar bedil-bedilan sisan.

Beda Dulu Beda Sekarang 

Sebenarnya geng-geng usia esempe itu sifatnya juga hanya spontanitas terangsang heroisme remaja awal di usia belasan tahun di bawah 15 an tahun. Semua pingin menjadi pemenang dan pingin menundukkan kelompok lain. 

Sekarang geng bisa sangat serius karena menewaskan anggota geng yang lain. Dah masuk dalam kriminal anak, yang akhirnya pelaku dikrangkeng di penjara dan tumbuh jadi preman beneran. Madesu alias masa depan suram. 

Nah kalau geng spontan yang sebenarnya ya hanya guyon tapi sok-sokan, akhirnya lupa saja peristiwa geng semasa esempe. Lha juga hanya guyon bukan serius. Malahan ada korban-korban geng yang dulu sering dibully, eh besarnya malah jadi marinir atau polisi. Yang membully malah jadi orang yang tidak jelas.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x